Fandom

Wikia One Piece

Bell-mère

1.173pages on
this wiki
Add New Page
Bicara0 Share

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

Mark1.png 'Selamat membaca!. Anda dapat membantu Wikia One Piece dengan mengembangkannya dan Follow Kami di Twitter. Kami mohon maaf karena Wikia ini dalam proses pengembangan. Mark1.png
Bell-mère
250px-Bell-mère Anime Infobox.png
Statistik
Nama: Bell-mère
Japanese: ベルメール
Romaji:
Romanji: Berumēru
Debut: Chapter 77; Episode 32
Afiliasi: Marinir (Mantan)
Pekerjaan: Petani Jeruk; Marinir (Mantan)
Umur: 30 (Mendiang)
{{{extra6title}}}: {{{extra6}}}
{{{extra7title}}}: {{{extra7}}}
Bell-mère adalah ibu adopsi dari Nami dan Nojiko, terlihat saat kilas balik selama Arc Arlong Park.

Bell-mère pertama kali disebut oleh Nami saat pergi meninggalkan Baratie ke Taman Arlong sendirian, tetapi penampilan perdananya hanya terjadi saat kilas balik Nami dimana Bell-mère pertama kali diperkenalkan melalui kotak info.

Penampilan

Bellemere Youth.png

Bell-mère pada masa mudanya sebagai Marinir.

Bell-mère mempunyai rambut berwarna merah keunguan, dan gaya rambut yang agak unik mirip dengan mohawk (yang menurut candaan, Oda menyebutnya "Wanita memiliki nyali!").

Dia mengenakan kemeja kotak-kotak hijau dengan kata "MACE" di atasnya, celana biru tua, dan sandal coklat. Dia juga selalu terlihat sedang menghisap rokok.

Kembali pada masa lalunya sebagai Marinir, dia mengenakan seragam sederhana dengan jaket petugas yang menutupi tubuh seperti jubah.


Kepribadian

Pada masa mudanya dia dikenal sebagai seorang pembuat masalah yang terkenal. Sedangkan
210px-Young Bellemere.png

Bell-mère sebagai seorang anggota Marinir dua puluh tahun yang lalu.

keputusannya untuk bergabung dengan Angkatan Laut membuat penduduk desa terkejut, mereka semua sangat peduli terhadap keselamatannya meskipun dia selalu memberikan masalah kepada warga. Karena masa lalunya, keputusannya untuk mengadopsi anak-anak perempuan menyebabkan para warga menjadi takut akan keselamatan anak-anak itu. Namun Bell-mère bertekad untuk menunjukkan kepada mereka bahwa ia telah tumbuh menjadi orang dewasa yang matang dan mampu menanggung tanggung jawab itu.

Sebagai seorang Marinir, Bell-mère cukup percaya diri, seperti terlihat saat dia bereaksi tentang Shiki yang melarikan diri dari Impel Down dan menyatakan bahwa ia akan menghentikannya sendiri jika dia menyerang East Blue.Teman-temannya sesama Marinir menganggap bahwa ia sangat bisa diandalkan, menunjukkan kemungkinan bahwa ia anggota yang sangat efektif di kesatuan.

Bell-mère masih mempertahankan beberapa sifat nakalnya setelah ia kembali ke Kokoyashi, menawarkan untuk membayar Genzo atas pencurian yang dilakukan Nami "dengan tubuhnya" (hal ini juga menjelaskan dari mana Nami mendapatkan kepribadian seperti itu, seperti saat Nami menggunakan muka merayu ketika Genzo menangkapnya, membuat Genzo frustasi), meskipun mengetahui bagaimana Genzo akan bereaksi. Bell-mère kadang-kadang bertindak impulsif, seperti ketika ia memukul Nami untuk menunjukkan bahwa Nojiko bukan saudara kandungnya, dan memukul seorang anak laki-laki karena mengatakan bahwa jeruk yang ia makan rasanya tidak enak setelah Bell-mère menyatakan kepada Nami bahwa ia tidak seharusnya memukul anak itu. Dia juga mengakui bahwa kadang-kadang Nojiko bertindak lebih dewasa dari dirinya.

Hubungan

Teman

Dia memiliki hubungan yang aneh dengan Genzo dari semua penduduk desa yang lain. Dia mampu memanipulasi Genzo melalui beberapa gerakan menggoda yang membuatnya sangat malu. Genzo mengetahui masa lalunya dan menjuluki dia "Penjahat Cilik" karena masalah-masalah yang telah ia timbulkan.

Keluarga

Nami dan Nojiko

210px-Nami Family.png

Nami, Bell-mere, dan Nojiko bersama-sama.

Masa lalunya memberi dia keuntungan saat berurusan dengan kejenakaan Nami, namun dia tidak bisa mengubah fakta bahwa dia dan anak-anaknya tidak memiliki hubungan darah dan karena itu dia tidak mampu menangani Nami yang menolak keluarganya sepenuhnya. Namun demikian, ia sangat peduli terhadap anak-anaknya, ia akan memberi anak-anaknya sebanyak yang dia mampu, sering dengan menggunakan biaya sendiri. Hal ini terbukti ketika dia hanya makan buah yang tumbuh di kebunnya, untuk menghemat uang agar cukup untuk memberi makan anak-anaknya dengan makanan yang sesuai dan berbohong dengan mengatakan bahwa dia sedang "diet" untuk menyembunyikannya. Satu hal yang ia sesali adalah dia tidak bisa memberikan segala sesuatu yang dibutuhkan oleh anak-anaknya semasa hidupnya. Namun, ia sangat mencintai mereka seperti anaknya sendiri. Untuk tujuan ini, dia bersikeras mengklaim bahwa Nojiko dan Nami adalah anak kandungnya meskipun dengan pengakuan itu tidak akan bisa memberikan jaminan keselamatan bagi kehidupan mereka bertiga.

Kekuatan dan Kemampuan

Bell-mère telah bertarung dengan banyak bajak laut sepanjang hidunya sebagai seorang Marinir dan mengumpulkan pengalaman pertarungan yang cukup untuk bertahan hidup. Dia cukup tanggap bahwa Arlong dan krunya datang untuknya, meskipun terganggu karena sedang memasak. Dia juga secara akrobatik berhasil menjepit Arlong di tanah dan menempatkan senapan di mulutnya, sebelum Arlong atau seseorang dalam krunya bisa bereaksi.

Senjata

Selama menjadi Marinir ia memegang senapan dan tampaknya cukup mahir dalam menggunakannya. Dia belajar bagaimana melancarkan serangan kejutan dengan senapan itu, seperti saat ia berhasil menempatkan senapan di mulut Arlong dan membuatnya dalam posisi yang mematikan (meskipun ia berhasil membebaskan dirinya berkat kekuatan Manusia Ikan yang tak terduga).

Riwayat

Kehidupan Awal

Bell-mère adalah seorang pembuat masalah sepanjang hidupnya, menyebabkan semua orang menyebutnya dengan sebutan "preman". Para warga sangat peduli untuk kebaikannya meskipun dia karena reputasinya dan ketika dia memilih untuk bergabung dengan Marinir benar-benar membuat warga terkejut atas keputusannya yang mendadak. Meskipun para warga mencoba untuk meyakinkan dia untuk berubah pikiran, ia mulai melawan "keburukan" bajak laut. Tidak diketahui secara pasti pangkat apa yang dimilikinya, tetapi pada saat kilas balik menunjukkan dia terlihat memakai mantel seorang perwira, yang menunjukkan bahwa kemungkinan dia memiliki pangkat yang tinggi.

Bell-mère Sang Marinir

Suatu hari ia dan rekan-rekan Marinir dikirim ke sebuah pulau untuk melawan beberapa bajak laut yang
210px-Bell-mère Saves Nami and Nojiko.png

Bell-mère tiba di Desa Kokoyashi saat badai bersama Nami dan Nojiko.

menyebabkan masalah di sana. Pertarungan sangat sengit, mengakibatkan banyak orang meninggal dan menghancurkan desa dimana kedua belah pihak sedang bertarung. Bell-mère terbaring terluka dan sekarat, ia mengatakan bahwa ia baik-baik saja dan memutuskan untuk mati disana. Namun saat dirinya telah menyerah dan bersiap untuk mati, Nojiko muncul membawa Nami. Bell-mère mengambil mereka berdua dan membawanya kembali ke desanya (dengan Nami yang masih terlalu muda untuk menyadari apa yang terjadi).

Setelah kedatangannya, badai sedang melanda pulau kediaman Bell-mère dan menyebabkan kedua anak itu menjadi sakit. Dia bersikeras untuk kedua anak itu mendapat pengobatan terlebih dahulu dibanding dirinya. Kemudian, setelah mereka bertiga membaik, dia meminta kepada warga desa yang lain untuk tidak mendaftarkan kedua anak itu untuk diadopsi oleh Pemerintah Dunia. Dia menyatakan (dengan banyaknya protes dari warga desa yang lain) bahwa ia sudah tua dan cukup dewasa untuk menjaga anak-anak itu sendiri.

Setelah Badai

Bell-mère tinggal di kebun jeruknya di Desa Kokoyashi di Kepulauan Conomi dengan anak-anak perempuannya. Sementara Bell-mère memiliki pendapatan yang sangat sedikit, dia memberikan segalanya untuk anak-anaknya dan berjuang dengan memakan jeruk yang ia tanam. Suatu hari Bell-mère memarahi Nami yang tertangkap mencuri (Nami mencuri buku karena tahu mereka tidak akan mampu membelinya), tak lama setelah Nami mengungkapkan kepada Bell-mère mengapa ia mencuri buku - Nami sedang belajar navigasi. Bell-mère memberi tepuk tangan gambar pertama Nami yaitu sebuah pulau sebagai langkah awal dari mimpinya untuk memetakan seluruh dunia dan mempercayai Nami bahwa dia bisa melakukannya. Sementara Nami dan Nojiko tumbuh dewasa, Bell-mère memberikan mereka nasihat bahwa mereka harus sekuat anak laki-laki, dan jika mereka berjuang, nasib baik juga akan datang.

Dalam satu tahun di mana harga jeruk turun karena pasokan besar, Bell-mère hanya memakan jeruk dan memberikan sebagian besar makanan untuk Nami dan Nojiko, tidak membiarkan situasi buruk ini terjadi pada mereka berdua. Suatu hari Nami diberikan salah satu gaun yang sebelumnya dimiliki Nojiko oleh Bell-mère (yang motifnya hanya dibalik dari bunga matahari menjadi singa) dan Nami tersinggung. Nami menginginkan pakaiannya sendiri bukan pakaian bekas milik Nojiko. Selama perdebatan, Nami mengatakan tidak menganggap Nojiko sebagai saudara kandung karena mereka tidak mempunyai hubungan darah, menyebabkan Bell-mère menamparnya. Nami kemudian berlari keluar, sambil mengatakan bahwa dia berharap diadopsi oleh orang kaya. Bell-mère menyadari bahwa dia tidak bersikap seperti orang dewasa dalam hal tadi, dia memutuskan untuk menyimpan sebagian uang dan menyiapkan makanan favorit Nami walaupun akan mengurangi uang simpanannya. Dia menyuruh Nojiko untuk mencari Nami sementara dia menyiapkan makanan.

Kedatangan Arlong

210px-Bell-mère Protects Nami and Nojiko.png

Bell-mère mencoba untuk melindungi anak-anaknya.

Pada hari yang sama Arlong menyerang pulau dan menemukan rumahnya, Bell-mère mencoba untuk mengusir mereka pergi tapi dengan cepat dia berhasil dikalahkan. Ketika ditanya berapa biaya yang dibutuhkan untuk tetap hidup, ternyata semua uang Bell-mère hanya cukup untuk menyelamatkan dirinya sendiri atau kedua orang anaknya. Sebuah hal yang akan menjadi baik-baik saja jika Bell-mère mengikuti saran Genzo untuk membayar bagi dirinya sendiri, karena Arlong sepertinya tidak menyadari keberadaan dua orang putrinya.

Namun, Bell-mère menyatakan uang itu untuk anak-anaknya, karena dia lebih baik mati daripada tidak menyebut dirinya seorang ibu. Untuk itu, Arlong menembaknya tepat di depan mata kedua anak adopsinya, tetapi tidak sebelum Bell-mère meminta maaf kepada Nami karena tidak menjadi orang yang lebih kaya, dan tidak mampu membelikan apa yang mereka inginkan, tetapi mereka berdua bersikeras bahwa itu tidak terjadi dan memohon untuk dia tetap hidup. Sebelum Bell-mère meninggal, dia mengatakan kepada kedua anak adopsinya "Aku mencintaimu".

Perbedaan Anime dan Manga

Baik dalam anime atau dalam manga, Bell-mère ditembak oleh Arlong. Namun, di dalam anime, dia ditembak di dada, sedangkan dalam manga, dia ditembak di kepala.

Trivia

  • Makam Bell-mère aslinya hanya sebuah makam sementara dengan dua kayu yang saling bersilangan membentuk salib sebagai penanda. Suatu waktu sebelum atau selama jeda waktu, makamnya berubah menjadi lebih layak dengan namanya yang tertulis di atas batu nisan.
    • Lencana spesial pada batu nisan menunjukkan beberapa tema yang akrab dalam kebanyakan agama. Sebuah salib melambangkan "cobaan, kemenangan, dan penghargaan"; ini menggambarkan Desa Kokoyashi (terutama Nami) akan tetap hidup meskipun di bawah penindasan Arlong, yang kemudian hadiah kebebasan itu diberikan oleh Topi Jerami karena berhasil membebaskan mereka dari Arlong.
  • Saat masih menjadi Marinir, Bell-mère mengenakan jaket Marinir yang hanya terlihat dikenakan oleh perwira dengan pangkat tidak lebih rendah dari Kapten, menunjukkan bahwa dia adalah perwira berpangkat tinggi.
  • Dalam Polling Penggemar di Jepang saat ini, Bell-mère menempati peringkat ke 40 sebagai karakter paling populer di One Piece.

Referensi

  1. One Piece Manga dan Anime — Vol. 9 Chapter 77 dan Episode 35, Bell-mère: "Terima kasih pada jeruk-jeruk ini, Aku masih terlihat cantik pada usia 30."
  2. One Piece Manga — Vol. 64 Chapter 629, Nama romanji Bell-mère's tertulis di kuburannya.
  3. One Piece Manga dan Anime — Vol. 6 Chapter 50 dan Episode 24, Bell-mère disebutkan untuk pertama kalinya.
  4. One Piece Manga dan Anime — Vol. 9 Chapter 77 dan Episode 35, Pengenalan pertama Bell-mère.
  5. SBS One Piece Manga — Vol. 10, Pertanyaan penggemar: Aku mempunyai pertanyaan untuk Oda-sensei. Bagaimana kau menamai model rambut Bell-mère?

Also on Fandom

Random Wiki