Fandom

Wikia One Piece

Clover

1.172pages on
this wiki
Add New Page
Bicara0 Share

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

Mark1.png 'Selamat membaca!. Anda dapat membantu Wikia One Piece dengan mengembangkannya dan Follow Kami di Twitter. Kami mohon maaf karena Wikia ini dalam proses pengembangan. Mark1.png
Clover
Clover.png
Statistik
Kanji: クローバー
Debut: Chapter 391, Episode 275
Julukan: Professor Clover (クローバー博士 Kurōbā Hakase)
Status: Profesor dan ulama dari Pohon Pengetahuan
Lahir: 8 April
Pengisi Suara: Koichi Kitamura

Profesor Clover adalah direktur Perpustakaan Ohara, dan ahli ilmu arkeologi terkemuka. Dia adalah seorang profesor dan sarjana yang mempelajari Poneglyphs dengan sesama rekan-rekannya di Pohon Pengetahuan.

Penampilan

Clover adalah seorang pria tua dengan atasnya dicukur, dengan rambut hijau yang menonjol keatas disesuaikan pada bagian sisi-sisinya hingga menjulang kebelakang, dikombinasikan juga dengan jenggot besar, semua dalam berbentuk daun. Ini secara keseluruhan mengingatkan dari empat daun semanggi. Dia mengenakan kemeja merah-putih bergaris dengan sabuk besar di pinggang, celana dan jaket biru-hitam.

Kepribadian

Clover adalah orang yang baik dan peduli pada manusia, karena ia tidak melihat Robin sebagai monster seperti penduduk Ohara lakukan. Dia membiarkan dia untuk membaca buku-buku di perpustakaan, belajar sejarah, dan dengan senang hati meluluskan menjadi ahli arkeolog. Dia melarang dia untuk mempelajari Poneglyphs terlarang hanya untuk melindungi dirinya dari kemurkaan Pemerintah Dunia. Ketika Olivia dan Robin dipaksa untuk dipisahkan lagi, Clover meneteskan air mata untuk ibu dan anak itu.

Kemampuan Dan Wewenang

Sebagai seorang sarjana dari Ohara, Profesor Clover memiliki kemampuan untuk membaca Poneglyphs, sehingga menjadi salah satu dari sedikit orang dengan kemampuan untuk menemukan kebenaran tentang Void Century, dan lokasi yang tepat dari Senjata Kuno. Sebagai seorang arkeolog, dia memiliki pengetahuan yang cukup mengetahui sejarah besar. Clover begitu tinggi ilmu pengetahuannya, yang bahkan Silvers Rayleigh memujinya.

Riwayat

Setelah kepergian Olvia dari Ohara, Robin berjalan ke Pohon Pengetahuan. Clover mengijinkan untuk membaca segala buku. Dia kemudian membantu Robin menjadi seorang arkeolog resmi. Namun, ia melarang Robin untuk mempelajari Poneglyph Ohara, tidak ingin dia menjadi mangsa Pemerintah Dunia seperti ibunya Nico Olvia lakukan

Masa lalu adalah milik semua manusia. Tak seorang pun memiliki hak untuk mencoba dan tak menghentikan keinginan untuk mengetahui sejarah yang tak terhitung. Apapun masa lalu itu mungkin, sepanjang sejarah itu dibuat oleh tangan manusia, kita memiliki tanggung jawab untuk menerima itu semua. Jika seseorang dapat memahami hal ini tanpa rasa takut, tindakan pencegahan apa pun yang akan mungkin terjadi.

.

Amat disayangkan, itu tidak membuat Pemerintah Dunia mengetahui tentang penelitian Ohara lakukan dan mengirim CP9 untuk mengurus mereka. Clover mencoba membujuk Robin agar melarikan diri dari CP9 yang menahan para arkeolog. Untuk alasan ini Clover berbicara kepada Pemerintah Dunia mengenai temuan para sarjana-sarjana tentang Poneglyph. Dia tidak ingin Robin mengetahui hasil tersebut, karena takut bahwa dia juga akan ditargetkan oleh Pemerintah Dunia.

Clover menyatakan bahwa sebelum Pemerintah Dunia dibentuk, dunia dikuasai oleh Kerajaan Kuno. Tapi mereka yang diserang oleh kelompok yang suatu hari akan menjadi Pemerintah Dunia. Namun, sebelum Clover bisa mengungkapkan namanya, ia ditembak dan terluka parah. Buster call kemudian dimulai dan kapal laut mulai menyerang Ohara. Clover, bersama dengan Olvia dan ulama lainnya, tinggal di belakang untuk menyimpan buku sebanyak-banyaknya yang mereka bisa selamatkan dari Pohon Pengetahuan untuk generasi mendatang. Setelah itu, ia dan para semua ulama tetap tinggal di pohon yang terus membakar sekitarnya dan menghancurkan seluruh Ohara. Mereka semua tewas ketika pohon itu tumbang dan hancur dan membakar mereka saat mereka melemparkan buku ke danau, dengan harapan menyelamatkan sejarah. Angkatan Laut kemudian menemukan buku-buku di danau setelah mencari orang yang selamat, tetapi mereka pikir itu hanyalah kebetulan buku-buku tersebut di danau.

Navigasi Situs

Also on Fandom

Random Wiki