Fandom

Wikia One Piece

Crocodile

1.173pages on
this wiki
Add New Page
Bicara0 Share

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

Crocodile
Crocodile
Statistik
Kanji: クロコダイル
Romaji: Kurokodairu
Alias: Mr. 0
Debut: Chapter 126; Episode 77[1]
Afiliasi: Shichibukai (mantan); Baroque Works (mantan)
Status: Bajak Laut; Shichibukai (mantan); presiden Baroque Works (mantan)
Lahir: 5 September
Usia: 44 tahun (debut); 46 tahun (timeskip)[2]
Tinggi: 253 cm[3]
Nilai Buruan: Berry Kecil.png 81.000.000 (awal)
Pengisi Suara: Ryūzaburō Ōtomo
Buah Iblis
Nama: Suna Suna no Mi
Arti: Elemen Pasir
Tipe: Logia

Sir Crocodile (サー・クロコダイル Sā Kurokodairu?) adalah mantan Shichibukai[4] dan pimpinan organisasi rahasia, Baroque Works[5]. Ia merupakan antagonis utama dari Cerita Alabasta. Dia termasuk karakter yang sering muncul sepanjang seri.

Awalnya ia diperkenalkan sebagai Shichibukai tetapi kemudian dilucuti dari gelar setelah mencoba untuk mengambil alih kerajaan Alabasta[6] dan dikirim ke penjara bawah laut Impel Down. Berkat Monkey D. Luffy, ia berhasil melarikan diri dari Impel Down dan pergi ke Marineford untuk ikut berpartisipasi dalam perang. Setelah itu, ia dan Daz Bones memutuskan untuk meneruskan petualangannya di Dunia Baru.

Penampilan

Crocodile adalah pria tinggi dengan dada lebar, bahu lebar, lengan dan kaki berotot, dan leher yang kokoh. Dia memiliki kulit pucat dan tengkuk panjang, rambut dalam hitam-ungu yang disimpan disisir rapi ke belakang, dan terlihat turun melambai di depan wajahnya saat pertempuran. Crocodile memiliki banyak bekas luka yang menghiasi tubuhnya, terutama bekas luka jahitan panjang di atas hidungnya yang membentang di sepanjang wajah, serta tangan kiri yang hilang, digantikan dengan sebuah kait besar berwarna emas. Crocodile memiliki pandangan mata sendu, dihiasi oleh banyak kerutan, dan alis tipis yang memberi raut wajah sedih. Crocodile berbicara dengan suara yang berat dan dalam, dan suka merokok cerutu. Cara berpakaiannya digambarkan menampilkan gaya bos mafia Italia.

Dalam penampilan aslinya, Crocodile mengenakan rompi oranye cerah garis-garis hitam yang ditutupi sebuah kemeja persik berlengan panjang, syal biru, setelan celana panjang gelap dan sepatu hitam dipoles dengan gesper emas. Dia juga mengenakan mantel panjang, tebal, bulu abu-abu gelap (di manga dan Movie 8, bernuansa hijau) dibiarkan menggantung di pundaknya. Saat dipenjara di Impel Down , ia mengenakan seragam tahanan bergaris-garis, sama seperti tahanan lainnya, namun ia diizinkan untuk tetap memiliki kait emasnya. Setelah bergabung dengan Luffy dan Jinbe untuk menyelamatkan Ace, dia mengenakan kemeja hitam, syal hijau, celana panjang abu-abu gelap, dan mantel hitam dengan trim bulu cokelat. Setelah Pertempuran Marineford, dia memakai pakaian yang menyerupai seperti saat di Alabasta, yang terdiri dari rompi atas kemeja polos, syal di lehernya, celana jas, sepatu elegan dan mantel bulu tergantung di punggungnya. Dalam setiap penampilan, dia memakai anting-anting emas melingkar tunggal pada telinga kanannya, dan memakai cincin emas dengan batu permata beberapa warna yang berbeda pada setiap jari. Tema hewannya adalah buaya seperti arti nama Crocodile, hewan peliharaannya Bananawani dan bekas luka yang besar yang merefleksikan "senyum buaya" sesuai dengan temanya.

Galeri

Alur Cerita Utama

Crocodile Skema Warna Manga.png
Crocodile dalam skema berwarna di manga.
Crocodile Adventure Island.png
Crocodile dari One Piece Film Dice Game Adventure Island.
Crocodile Sebagai Anak.png
Crocodile sebagai seorang anak.
Crocodile Movie 8.png
Crocodile selama Cerita Alabasta dan Movie 8.
Crocodile Poster Buronan.png
Poster Buronan Crocodile.
Crocodile Impel Down.png
Crocodile sebagai tahanan di Impel Down.
Crocodile Penampilan Impel Down Marineford.png
Penampilan Crocodile selama Cerita Impel Down dan Marineford.

Video Game

Baroque Works Going Baseball.png
Crocodile dalam One Piece: Going Baseball.
Crocodile Unlimited Adventure.png
Crocodile Pirate Warrior.png
Crocodile dalam One Piece: Pirate Warriors.
Crocodile Pirate Warrior 2.png
Crocodile One Py Berry Match.png
Crocodile dalam One Py Berry Match.
Crocodile Unlimited World Red.png

Karakteristik

Crocodile memiliki rasa percaya diri yang tinggi dan dalam dengan kemampuannya (kepercayaan dirinya berasal dari keahlian sendiri dan kekuatan yang besar seperti ditunjukkan ketika ia mengalahkan Luffy dua kali). Ia menikmati bermain-main dengan lawan-lawannya, sering tersenyum puas ketika mengetahui lawannya lebih lemah dari dirinya. Namun, akibat dari rasa percaya dirinya, dia terlalu meremehkan tekad Luffy dan menyebabkan kekalahannya. Ia mudah menjadi marah jika seseorang menghina dia dengan cara apapun. Ini terlihat ketika Sanji menghinanya ketika berbicara di Den Den Mushi. Crocodile berkomentar kalau ia menghukum siapa saja yang berani menghinanya. Hal ini juga ditunjukkan kemudian dalam pertarungan pertamanya dengan Luffy dimana Luffy memanggilnya bodoh. Dia kemudian menggigit kedua cerutunya dan mengancam Nico Robin yang ikut tertawa. Ia juga memiliki kebiasaan menghina dan merendahkan musuh-musuhnya, seperti menggunakan istilah "tidak berharga" merujuk pada usaha putus asa musuh-musuhnya. Ketika melawan musuh-musuhnya, ia sering meremehkan musuhnya dengan memanggilnya dengan sebutan hanya rookie, mengatakan kalau mereka tidak berada pada levelnya, seperti ketika pertama melawan Luffy dan menganggap perjuangan mereka sebagai usaha yang sia-sia sekaligus mengomentari orang-orang yang coba melawannya di masa lalu.

Crocodile tidak menunjukkan kepedulian kepada setiap bawahannya. Ia sepenuhnya bersedia mengorbankan mereka untuk mencapai tujuannya (seperti ketika Operasi Utopia, di mana seluruh Baroque Works akan terkena ledakan meriam yang dihasilkan) atau jika mereka menghina atau gagal menjalankan misi (seperti Mr. 3 dan Nico Robin). Dia sepertinya tidak menganggap keberadaan mereka dan hanya memandang mereka sebagai bidak. Namun ada beberapa yang mendapat rasa hormat yang kuat darinya seperti Mr. 1 Daz Bones yang berkenan diselamatkan Crocodile dari selnya. Meskipun begitu, Crocodile juga bisa menunjukkan kalau ia juga memiliki kode etik kehormatan sebagai seorang petarung, walau sedikit terlihat aneh. Seperti saat pertarungan ketiganya melawan Luffy dimana saat ia mengeluarkan kait beracun, ia berpendapat kalau Luffy layak mendapat kehormatan merasakannya, mungkin disebabkan karena ia hampir tidak pernah menunjukkan kait itu kepada musuh-musuh sebelumnya. Namun situasi saat itu lebih menggambarkan sifat kekejamannya ketimbang sebagai suatu kehormatan. Contoh lain, ketika ia menolak melawan Shirohige yang dalam keadaan lemah akibat dilukai Squardo, walau memiliki dendam dengannya sejak lama. Ia juga tak segan menolong orang lain, seperti menyelamatkan Ace ketika akan dieksekusi dan juga menyelamatkan Luffy dan Jinbe dari Akainu, dengan alasan ia tak ingin pihak Angkatan Laut mendapatkan kemenangan. Ia juga membantu Daz Bones menghadapi Dracule Mihawk dengan alasan kalau ia sedang dalam perasaan yang buruk. Di suatu masa mungkin ia adalah orang yang baik hati dan optimis seperti ketika ia dan Luffy berbagi mimpi yang sama. Namun, dengan pengalaman buruknya ketika gagal menaklukan Grand Line dan kembali dengan kekalahan telah mengecewakannya menyebabkan ia berubah menjadi jahat seperti sekarang dan seiring berlalunya waktu, ia melepaskan mimpinya perlahan-lahan. Ia berhati dingin dan menjadi sinis ketika mendengar romantisme seorang bajak laut tentang impian mereka menjadi Raja Bajak Laut berikutnya. Crocodile percaya kalau mereka semua bodoh memiliki idealisme seperti itu yang hanya untuk berakhir dengan kekecewaan. Ia mengatakan kalau selama bertahun-tahun telah sering bertemu dengan orang seperti itu di lautan dan menyingkirkan mereka semua. Dia juga mengakui melalui pengakuannya sendiri bahwa ia tidak selalu rasional. Kemudian, setelah dikalahkan Luffy dan dilucuti gelarnya sebagai Shichibukai, Crocodile kehilangan minat pada dunia luar. Seperti terlihat ketika bawahannya di Baroque Works sibuk menyelamatkan diri ketika akan ditangkap ia malah menertawakan mereka ketimbang melarikan diri dan akhirnya dikirim ke Impel Down. Motivasinya ketika keluar dari Impel Down, hanya untuk berkesempatan membalas dendam kepada shirohige. Kini ia berubah sedikit menjadi lunak dengan sikapnya. Dia tampak lebih bersedia untuk membantu orang lain, seperti ketika dia menawarkan untuk membantu Luffy melarikan diri dari Impel Down, menolong Ace ketika akan di eksekusi, menolong Daz Bones dari Mihawk maupun ketika menyelamatkan Luffy dan Jinbe dari Akainu, walau dengan sejumlah alasan. Sebelumnya ia bahkan tidak akan peduli jika sekutunya sendiri akan dikorbankan.

Hubungan

Baroque Works

Hubungannya dengan bawahan di Baroque Works hampir tak ada. Ini dikarenakan kerahasiaan identitasnya yang tidak diketahui oleh anggota lain (kecuali oleh Nico Robin) sampai diungkapkan kemudian. Crocodile tidak peduli pada keselamatan anak buahnya asal tujuannya tercapai. Kepada bawahannya, ia tidak segan-segan bertindak kejam menghukum mereka jika gagal menjalankan tugas dengan baik. Seperti ketika ia menjatuhkan Mr. 3 untuk dimakan buaya peliharaannya Bananawani karena gagal menghadang Vivi dan kru topi jerami. Walau demikian, ia tidak bertindak sewenang-wenang kepada bawahannya jika tidak ada alasannya.

Hubungannya dengan Nico Robin digambarkan sebagai hubungan bisnis yang saling menguntungkan. Crocodile tidak pernah menganggapnya sebagai teman bahkan tak keberatan menyingkirkannya jika tak dibutuhkan lagi. Sebaliknya bagi Robin, ia hanya memanfaatkannya untuk mewujudkan mimpinya sekaligus mendapatkan perlindungan dan tak pernah berniat untuk benar-benar membantu Crocodile. Meskipun terkenal kejam, Crocodile masih mendapatkan loyalitas dari beberapa bawahannya. Seperti Miss. Goldenweek yang berupaya menyelamatkan dirinya dan anggota BW lainnya dari penahanan. Juga Mr. 1 Daz Bones, yang bersedia bergabung lagi dengannya ketika melarikan diri dari Impel Down dan mengikutinya pergi ke Dunia Baru.

Nefertari Vivi

Nefertari Vivi sangat membenci Crocodile karena tindakannya yang ingin merebut kerajaan Alabasta. Terutama karena telah menyebabkan penderitaan bagi rakyat Alabasta, seperti bertanggung jawab atas kekeringan yang melanda negeri itu selama tiga tahun, yang menyebabkan banyaknya kematian rakyat tak berdosa dan kekacauan dimana-mana.

Bajak Laut Topi Jerami

Kru topi jerami adalah musuh utamanya selama kejadian di Alabasta. Mulai dari Whiskey Peak, Little Garden hingga Alabasta, kru topi jerami menjadi sasaran Crocodile dan organisasinya. Ketika akhirnya kru topi jerami mencapai Alabasta, mereka berhasil menggagalkan ambisi Crocodile untuk menguasai negeri itu demi teman baik mereka, putri Nefertari Vivi.

Monkey D. Luffy

Awalnya Luffy adalah musuhnya setelah peristiwa di Alabasta. Namun keduanya kemudian sepakat saling membantu untuk sementara selama proses pelarian diri dari Impel Down. Crocodile ikut bersama rombongan Luffy ke pertempuran di Marineford, namun dengan tujuan yang berbeda ingin mengalahkan shirohige. Setelah pertempuran berakhir, Crocodile tampak sedikit berubah dengan berusaha melindungi dan menyelamatkan Luffy, walau ia berkelit dengan sejumlah alasan.

Nefertari Cobra

Awalnya Cobra menganggap Crocodile sebagai penolong yang diutus pemerintah dan mengungkapkan rasa terimakasihnya ketika Crocodile mengamankan Nanohana dari serangan bajak laut. Ketika diberitahu jati diri Crocodile yang sebenarnya oleh Vivi melalui surat, Cobra mengungkapkan kemarahannya dan mencoba mengalahkan Crocodile. Saat berada di ruang bawah tanah bersama Crocodile, ia nekat menghancurkan tempat itu dan terkubur bersama-sama untuk mencegah Crocodile memerintah negaranya.

Edward Newgate

Crocodile memiliki dendam yang besar terhadap Shirohige. Ia akhirnya memiliki motivasi untuk keluar dari Impel Down, hanya karena ingin melawan shirohige. Meski tidak sepenuhnya dijelaskan, tampaknya ia pernah bertarung dan dikalahkan shirohige dimasa lalu. Ketika shirohige ditikam oleh Squardo atas hasutan Akainu, Crocodile tampak berang dan kesal melihat betapa mudahnya shirohige menjadi lemah dan lengah.

Jinbe

Diantara Shichibukai lainnya, Crocodile tampaknya memiliki hubungan masa lalu yang buruk dengan Jinbe. Jinbe terlihat menunjukkan kemarahannya ketika berada di sel yang berdekatan dengan Crocodile di Impel Down. Hal ini mungkin karena perseteruan Crocodile dengan shirohige, dimana Jinbe sangat mengagumi shirohige. Namun, Crocodile akhirnya justru membantu Jinbe dan Luffy ketika terdesak oleh Akainu.

Donquixote Doflamingo

Crocodile sepertinya tahu dan mengenal Doflamingo, karena mereka saling berbicara seolah-olah pernah kenal dekat sebelumnya saat pertempuran di Marineford. Saat sedang bertarung dengan Jozu, Crocodile mengancam Doflamingo jika mengganggu rencananya, sebaliknya Doflamingo menawarkan bantuan asal ia mau bergabung dengannya. Namun Crocodile menertawakan tawaran itu sambil menyerang balik keduanya, baik Doflamingo maupun Jozu. Kemudian Doflamingo tampak marah ketika Crocodile membantu Ace sambil memotong kepala Crocodile, mengatakan ia akan iri jika Crocodile bersekutu dengan shirohige. Crocodile hanya mengatakan kalau ia tidak bersekutu dengan siapapun. Keduanya kemudian terlihat saling bertarung.

Dracule Mihawk

Atas perintah Crocodile, Daz Bones menyelamatkan Luffy dari Mihawk namun kalah dengannya. Ketika Mihawk akan kembali menyerang, Crocodile datang membantu sambil mengatakan untuk berhati-hati kepadanya karena ia sedang dalam perasaan yang buruk.

Emporio Ivankov

Ivankov sepertinya pernah mengenal Crocodile di masa lalu ketika bertemu di Impel Down. Ivankov mengungkapkan kalau ia mengetahui rahasia Crocodile dan coba mengancamnya agar tidak mengkhianati ia dan Luffy jika mereka membebaskannya dari penjara. Rahasia yang dimaksud Ivankov tidak begitu jelas, tapi Luffy menganggap rahasia yang dimaksud itu berhubungan dengan kelemahan Buah Iblisnya Suna Suna no Mi, yang juga telah diketahuinya.

Pemerintah Dunia

Crocodile menjadi musuh Pemerintah Dunia ketika ia menyalahgunakan status Shichibukai yang diberikan pemerintah untuk menggulingkan kerajaan Alabasta, yang berada dibawah naungan kekuasaan Pemerintah Dunia. Ketika memutuskan untuk kembali berpetualang di Dunia Baru, ia dianggap berpotensi besar mengganggu keseimbangan kekuasaan Tiga Kekuatan Besar.

Angkatan Laut

Ketika Crocodile datang bersama rombongan pelarian Impel Down ke Marineford saat perang, Sengoku berpikir mereka mendapat keuntungan karena keinginan Crocodile untuk melawan shirohige. Namun dalam perkembangannya, Crocodile juga turut melawan mereka seperti ketika menyelamatkan Ace dari upaya eksekusi pertama dan bentrok dengan Laksamana Akainu untuk menyelamatkan Luffy dan Jinbe. Sebagai bajak laut, kini ia menjadi buronan yang dicari pihak Angkatan Laut.

Kemampuan dan Wewenang

Crocodile ditampilkan sangat lihai dan licik, terlihat dari kemampuannya mengelabui Pemerintah Dunia sekaligus memimpin organisasi rahasia Baroque Works tanpa bisa diketahui. Di mata orang-orang dan Pemerintah Dunia, ia tampak seperti pahlawan yang melindungi mereka dari bajak laut. Ia juga mampu merancang rencana matang dan terencana untuk mengambil alih Alabasta. Ia juga dapat melihat detil-detil kecil yang tidak diperhatikan orang lain, seperti tanda lilitan kain putih di lengan kru topi jerami dan menyimpulkannya sebagai proteksi terhadap kemampuan Mr. 2. Ia juga memiliki pemahaman yang baik tentang Buah Iblis, terlihat dari kemahirannya menggunakan "Suna Suna no Mi" miliknya, dan mampu mengidentifikasi penjaga Impel Down sebagai pengguna buah Zoan sementara yang lain tidak menyadarinya.

Sebagai mantan Shichibukai, ia adalah salah satu karakter terkuat dalam cerita. Ia ditempatkan di Level 6 Impel Down saat ditahan, level dimana penjahat terkuat di dunia di tempatkan, meski hanya memiliki nilai buruan Berry.png 81.000.000 dan tampak tidak berpengaruh ketika dinetralkan dalam air mendidih Impel Down. Ia mampu mengalahkan Luffy dua kali dan meracuninya pada pertarungan ketiga. Karena kesombongannya, akhirnya ia dikalahkan Luffy. Saat perang di Marineford, Crocodile memiliki kapasitas yang mumpuni untuk bertarung dengan orang-orang sekaliber Jozu, Doflamingo, Mihawk bahkan Akainu. Ia tampak tidak khawatir menantang Mihawk yang bahkan mampu mengalahkan Jinbe dengan mudah dan tidak terlihat terluka setelah diserang Doflamingo. Meski kekuatan buah iblisnya bertipe logia yang memungkinkan ia menghindari pukulan, Crocodile memiliki ketahanan tubuh yang kuat. Ia hanya menderita sedikit cedera ketika dipukul dengan haki oleh Jozu dalam bentuk berlian.

Buah Iblis

Crocodile memakan Buah Iblis tipe Logia "Suna Suna no Mi" yang memberinya kemampuan untuk berubah menjadi pasir. Ia sepertinya sangat menguasai kekuatan buah iblisnya dan mampu mengoptimalkannya dengan baik. Sebagai manusia pasir, Crocodile nyaris mustahil dikalahkan jika berada di daerah gurun. Ia mampu membuat badai pasir besar, membuat pasir hisap atau membuat serangan senjata berbilah ganda yang tajam dari pasir. Ia juga mampu menguras habis air dari tubuh seseorang jika terpegang sampai kering. Kemampuan ini juga yang menyebabkan rakyat Alabasta harus hidup dalam kekeringan selama dua tahun.

Kait Emas

Crocodile memiliki sebuah kait emas di tangan kiri yang dapat digunakannya sebagai senjata. Kait ini digunakannya untuk menusuk lawannya, seperti saat pertarungan pertama dengan Luffy dan juga saat dikhianati Nico Robin. Kait ini juga digunakannya sebagai gada pemukul seperti ketika menghempaskan Luffy ke dinding. Kait ini terbukti sangat tangguh seperti saat menahan serangan pedang Mihawk tanpa ada kerusakan. Kait emas Crocodile memiliki beberapa bagian. Jika penutupnya dilepas, didalamnya terdapat kait lain yang berlubang-lubang. Crocodile mengatakan kalau didalam lubangnya mengandung racun kalajengking yang cukup kuat untuk membunuh siapa saja, dan ketika menetes terlihat kalau racunnya bahkan dapat melelehkan batuan. Ketika Luffy berhasil mematahkan kait itu, Crocodile masih bisa memunculkan semacam pisau dari tempat tersebut. Selama dipenjara di Impel Down, Crocodile tetap diizinkan memakai kait tersebut. Meski sedikit aneh karena dapat berpotensi sebagai senjata, namun Oda sepertinya tidak ingin merubah ciri khas yang telah melekat pada Crocodile.

Crocodile Kait Emas.png
Kait Emas.
Crocodile Kait Racun.png
Kait beracun di dalamnya.
Crocodile Kait Pisau.png
Semacam pisau di kait emas.

Riwayat

Masa Lalu

thumbail

Dalam One Piece: Strong World, sekitar 22 tahun yang lalu, Crocodile muda ikut menyaksikan eksekusi Gol D. Roger di Loguetown. Saat itu ia terlihat belum mendapatkan luka di sepanjang wajahnya dan belum mengenakan kait. Impian Crocodile adalah menjadi Raja Bajak Laut berikutnya. Sepertinya ia terinspirasi oleh kata-kata terakhir Gol D. Roger sebelum dieksekusi. Seperti kebanyakan orang-orang dimasa itu, ia menjadi bajak laut dan turun ke laut demi mimpinya. Namun mimpinya terhenti ditangan Shirohige, seperti yang disebutkan dalam cerita kalau ia pernah bertarung dan dikalahkan shirohige dan gagal menaklukan Dunia Baru. Disebutkan juga kalau di suatu waktu ia pernah bertemu Emporio Ivankov, tapi pertemuan ini sepenuhnya masih misteri.

Menjadi Shichibukai

Kemudian ia dikenal sebagai salah satu Shichibukai dan membuka sebuah kasino di Rainbase Alabasta. Crocodile kemudian mendapat informasi tentang sebuah senjata kuno "Pluton" yang rumornya berada di Alabasta. Berkaca pada kegagalan sebelumnya, ia berniat membangun senjata kuno Pluton untuk mewujudkan ambisinya sekaligus membalas kekalahannya. Memanfaatkan statusnya sebagai Shichibukai, diam-diam ia menyelidiki keberadaan lokasi senjata kuno Pluton di Alabasta. Ia kemudian menemukan Nico Robin yang bisa membaca Poneglyph, petunjuk lokasi Pluton lalu menawarinya posisi sebagai asisten dengan imbalan memberi tempat dan perlindungan.

Membentuk Baroque Works

Crocodile kemudian membentuk organisasi rahasia Baroque Works. Anggotanya berasal dari para pemburu hadiah terbaik di dunia dengan diiming-imingi janji palsu. Untuk menjaga kerahasiaan, setiap anggota Baroque Works diberi kode nama dan identitas masing-masing anggota disembunyikan sehingga sesama mereka pun saling tidak mengetahui. Untuk membantu biaya operasional mereka, anggota Baroque difungsikan sebagai pemburu hadiah dengan menangkap para bajak laut yang baru memasuki Grand Line. Di mata Pemerintah Dunia dan rakyat Alabasta, Crocodile tampak seperti seorang pahlawan yang melindungi mereka dari bajak laut.

Whiskey Peak

Nama dan status Shichibukai Crocodile pertama kali disebutkan dalam cerita saat Luffy dan kru bersedia mengantar putri Nefertari Vivi kembali ke negerinya, Alabasta.

Little Garden

Sanji tanpa sengaja menjawab panggilan Den Den Mushi di rumah lilin dari seseorang yang berinisial Mr. 0 yang ditujukan untuk Mr. 3. Menyadari panggilan ini berasal dari musuh, Sanji berpura-pura menjadi Mr. 3 dan mengklaim telah sukses mengalahkan semua kru topi jerami. Tiba-tiba muncul Unluckies yang dikirim ke Little Garden untuk mengantarkan Eternal Pose kepada Mr. 3. Melihat Sanji, mereka menyerangnya namun dikalahkan dengan mudah. Mendengar kegaduhan di den den mushi, Mr. 0 menjadi curiga, namun Sanji berpura-pura mengatakan kalau ia harus memberikan topi jerami pukulan terakhir. Merasa tidak nyaman, Crocodile menyuruh Miss All Sunday memerintahkan Mr. 2 menunggu kedatangan Mr. 3.

Alabasta

Di sebuah pelabuhan di Alabasta, sekelompok bajak laut (diketahui sebagai Puppu dan kru) mencuri dan berbuat onar di tengah kota. Crocodile lalu keluar dan mengalahkan mereka semua.

Rencana Utopia

Crocodile mengumpulkan bawahannya di Rainbase untuk mengumumkan misi terakhir mereka menggulingkan kerajaan Alabasta, yang diberi nama "Rencana Utopia". Tiba-tiba muncul Mr.3 yang menyelinap masuk, mengatakan bahwa rencana Utopia harus ditunda karena kru topi jerami bersama Vivi telah sampai di Alabasta. Mr. 2 juga memperkuat pernyataan itu karena ia berpapasan dengan mereka dalam perjalanan ke Alabasta. Crocodile tampak terkejut karena menyangka mereka telah disingkirkan dan marah kepada Mr.3 karena gagal menjalankan tugas dengan mengeringkan tubuhnya dan memberinya makan kepada Bananawani. Kru topi jerami kemudian tiba di Rainbase dan dikejar Angkatan Laut pimpinan kapten Smoker menuju kasino milik Crocodile Rain Dinners. Di dalam kasino, Luffy, Zoro, Nami dan Usopp termasuk Smoker terjatuh kedalam perangkap buatan Crocodile. Saat tersadar, mereka berlima termasuk Smoker menemukan diri mereka terjebak dalam kurungan yang terbuat dari Kairoseki. Saat itulah Crocodile muncul dihadapan mereka sambil menunggu kedatangan Miss All Sunday membawa Vivi.

Setelah kedatangan Vivi, Crocodile mengumumkan seluruh rencananya dihadapan mereka. Kemudian ia membanjiri tempat itu perlahan-lahan dan membuang kunci sel ke dalam kandang Bananawani, sambil memberi pilihan sulit kepada Vivi, apakah ingin pergi menemui pemberontak untuk menghentikan perang dengan membiarkan teman-temannya mati tenggelam atau mempertaruhkan nyawanya untuk mengambil kunci sel yang telah dimakan Bananawani. Tiba-tiba Crocodile menerima panggilan Den Den Mushi dari seseorang yang bernama Mr. Prince. Orang itu ternyata Sanji dan kemudian ia berpura-pura seperti telah dikalahkan oleh Billion yang disanderanya. Crocodile dan Miss. All Sunday pergi keluar untuk melihat situasi yang terjadi. Namun diluar, ia melihat semua Billion telah dikalahkan dan tampak seseorang dengan memakai penutup kepala yang ternyata Chopper yang menyamar, berlari menjauh. Crocodile mengejarnya namun tidak berhasil menangkap Chopper. Ia kemudian kembali ke kasino. Miss. All Sunday bertanya kepada Crocodile kalau-kalau kru topi jerami berhasil menemukan kunci yang dibuang. Crocodile menjawab kalau kunci yang dibuangnya adalah palsu dan ia masih menyimpan yang aslinya. Saat Crocodile kembali ke tempat semula, seluruh kru topi jerami beserta Smoker telah melarikan diri. Saat kru topi jerami bersama Vivi melarikan diri menggunakan Scissors, seekor kepiting raksasa, Crocodile berhasil menarik Vivi menggunakan kekuatannya. Melihat hal itu, Luffy melompat menyelamatkan Vivi serta menyuruh mereka meneruskan perjalanan sedang ia akan menghadapi Crocodile.

Crocodile vs Luffy, pertarungan pertama

Crocodile memberi Luffy waktu 3 menit untuk mencoba melawannya. Luffy mulai menyerangnya namun tidak berhasil. Crocodile menciptakan pasir hisap untuk mengubur Luffy, namun Luffy berhasil lolos. Crocodile menyerang Luffy dan mengeringkan tangan Luffy dengan kekuatannya. Luffy panik namun berhasil memulihkannya dengan meminum air yang diperolehnya dari seorang kakek di Yuba. Crocodile kemudian membuat badai pasir besar yang ditujukan ke arah Yuba. Luffy tampak marah dan menyuruh Crocodile menghentikannya. Saat itulah Crocodile menusuk Luffy di perut dengan kait emasnya. Ketika melihat tetesan air yang mengalir ketangannya, tiba-tiba Luffy bergerak dan meremas tangan Crocodile kuat-kuat sampai ia kesakitan. Crocodile terkejut melihat Luffy masih hidup dan kemudian melemparkan tubuh Luffy yang sekarat ke dalam pasir hisap. Crocodile kemudian pergi meninggalkan tempat itu.

Pertempuran di Alubarna

Crocodile kemudian tiba di istana kerajaan di Alubarna bersama Nico Robin sambil menyandera raja Alabasta, Nefertari Cobra. Ia menghentikan usaha Vivi untuk menghentikan perang dan menutupi lokasi pertempuran dengan debu pasir menggunakan kekuatannya. Crocodile mengatakan kalau ia telah mengalahkan Luffy. Dihadapan mereka, Crocodile menjelaskan motif sebenarnya ia merebut kerajaan Alabasta demi mencari keberadaan senjata kuno "Pluton", yang kabarnya tersembunyi disuatu tempat di Alabasta. Ia membutuhkan senjata itu untuk membangun kekuatan militernya agar mampu melawan kekuatan militer Pemerintah Dunia. Crocodile juga menambahkan kalau ia telah memasang bom yang akan meledak dalam waktu 30 menit dan mengenai semua orang. Pengawal khusus kerajaan, Pengawal Tsumegeri memutuskan meminum "Air Terlarang" lalu menyerang Crocodile, namun mereka semua dikalahkan dengan mudah. Chaka berubah menjadi Jackal dan menyerang Crocodile namun juga dikalahkan dengan mudah. Vivi berteriak-teriak menyumpahinya. Crocodile mendatangi Vivi, lalu mencekik lehernya sambil melemparnya keluar dari dinding istana yang tinggi. Saat itulah Luffy muncul dari udara dengan menaiki Pell yang telah berubah menjadi burung Falcon lalu menyelamatkan Vivi.

Crocodile vs Luffy, pertarungan kedua

Crocodile tampak tak percaya melihat Luffy masih hidup. Ia memuji keberuntungannya. Crocodile mengatakan kalau Luffy tak akan bisa memukulnya. Luffy lalu melompat sambil memukul Crocodile. Crocodile membiarkannya karena menyangka tak akan kena, namun Luffy mampu memukulnya hingga terpelanting. Crocodile tampak terkejut melihatnya. Luffy menjelaskan kalau ia sudah mengetahui kelemahan Crocodile adalah air dan ia membawa segalon besar air dipunggungnya. Lalu keduanya bertarung lagi. Luffy memukul Crocodile namun Crocodile dengan mudah menghindar sambil mencengkeram tangan Luffy dan mengeringkannya. Luffy berhasil memulihkannya dengan meminum banyak air. Luffy berhasil mengecoh Crocodile dan memukulnya hingga terluka, dan Crocodile membalas dengan mengirimkan "Sables", badai pasir yang membuat Luffy terpelanting. Crocodile menertawakan Luffy yang terlihat kepayahan bertarung dengan mengangkut segalon air. Sebagai balasannya, Luffy menelan semua air dan menyemprotkan gumpalan besar air kepada Crocodile yang membasahinya, lalu memukulnya dengan keras. Crocodile kemudian menyuruh Robin pergi bersama Cobra ke tempat Poneglyph, karena ia tampak kehilangan kesabaran. Kemudian ia mengeluarkan kekuatannya "Ground Sekko", mengeringkan sebagian besar istana. Luffy kembali menyemprotkan air namun kali ini tak berhasil. Crocodile kembali mengeringkan tempat itu dengan "Ground Death", hingga apapun yang terkena, akan berubah menjadi pasir. Luffy lalu menghindar dengan meloncat kearah pinggiran dinding istana. Seketika Crocodile muncul dihadapan Luffy dan mencekiknya. Luffy masih sempat menyemprotkan beberapa gumpalan air ke arah Crocodile, namun Crocodile dapat mengelak, lalu ia menyerap semua air ditubuh Luffy sampai kering dan menjatuhkannya ke bawah. Kemudian ia pergi menyusul Nico Robin. Di tengah perjalanan, ia bertemu sersan mayor Tashigi yang telah dikalahkan Robin. Crocodile bertanya keberadaan atasan Tashigi, Smoker dan menuduhnya pengecut karena lari. Ia lalu memasuki sebuah ruang bawah tanah tempat Poneglyph berada. Ia meminta Robin menerjemahkan artinya. Robin lalu mulai membaca. Mendengar informasi yang dibaca Robin tidak seperti yang diharapkannya, ia menjadi marah. Ia menuduh Robin tidak berniat untuk memberitahu yang sebenarnya kepada ia. Crocodile lalu memutuskan untuk melumpuhkan Nico Robin. Cobra berusaha meruntuhkan tempat itu dengan menarik tombol rahasia, tapi Crocodile hanya tertawa karena dengan kekuatannya, ia dapat pergi dengan mudah.

Crocodile vs Luffy, pertarungan ketiga

Tak lama berselang, Luffy datang menyusul mereka. Crocodile betul-betul terkejut melihatnya masih hidup. Crocodile menyangsikan kekuatan Luffy untuk memukulnya karena tidak membawa air dan tertawa. Tapi Luffy berhasil memukulnya dengan tangan yang terbalut darah. Setengah terkejut, kali ini Crocodile bertekad untuk benar-benar mengakhiri pertarungan mereka sampai ada yang mati, dengan mengeluarkan kait beracun miliknya. Luffy memukulnya dari jauh namun Crocodile menghindar dan berhasil melukai kaki Luffy dengan kait beracun. Crocodile tampak tertawa dan dibalas Luffy dengan menendangnya hingga terbanting ke dinding. Crocodile mengatakan kalau pertarungan sudah selesai karena racun telah menyebar ke seluruh tubuh Luffy, tapi luffy sepertinya tidak peduli. Luffy terus menyerangnya namun Crocodile dapat menghindar. Luffy tampak melemah dan terjatuh akibat pengaruh racun di tubuhnya dan Crocodile mentertawakannya keadaanya. Crocodile kemudian menjelaskan kalau bom yang dipasangnya memiliki penghitung waktu dan akan meledak otomatis apapun yang terjadi. Crocodile mengatakan kalau nantinya hanya ia sendiri yang akan selamat. Mendengar hal itu, Cobra menjadi sangat marah. Tak lama kemudian, Luffy mendapatkan kekuatannya kembali dan berdiri. Crocodile terkejut melihat melihat hal itu. Lalu ia menyerang Luffy dengan kait beracun, dan berhasil ditepis Luffy dengan kaki sekaligus mematahkannya. Crocodile tampak kesal dan mengeluarkan pisau kecil dari bekas patahan tersebut. Mereka lalu saling menyerang satu sama lain. Luffy menendang Crocodile kuat-kuat sampai terbang ke atas. Crocodile mengeluarkan badai mencoba meruntuhkan tempat itu. Luffy lalu menarik napas panjang dan menghembuskannya sambil melompat keatas mengeluarkan "Gomu Gomu no Storm" dan dibalas Crocodile dengan "Desert la Spada". Kekuatan mereka saling beradu tapi kekuatan milik Crocodile kalah dan ia dipukul berulang-ulang hingga menjebol langit-langit bangunan dan terbang ke udara hingga jauh.

Misi Miss Goldenweek: bertemu Baroque Works

Setelah Crocodile kalah, ia ditangkap Angkatan Laut dan dilucuti gelar Shichibukainya. Ia menolak untuk pergi ketika akan diselamatkan dan hanya tersenyum saat melihat bawahannya di Baroque Works menyelamatkan diri. Crocodile kemudian dikirim ke Impel Down dan di penjara disana.

Impel Down

Di Impel Down Crocodile ditempatkan di level 6, tingkatan penjara yang menampung penjahat-penjahat dengan reputasi terburuk. Ia ditempatkan di sel yang berdekatan dengan sel milik Portgas D. Ace dan Jinbe. Ia mengomentari situasi perang yang akan terjadi antara Bajak Laut Shirohige dengan pihak Angkatan Laut, dan merasa senang jika bisa berkesempatan membalas dendam terhadap Shirohige. Crocodile tidak berkomentar ketika Boa Hancock datang mengunjungi Ace. Saat Luffy, Ivankov dan Inazuma terjebak di level 6, Crocodile menawarkan bantuan untuk mengeluarkan mereka. Luffy sangat terkejut melihatnya dan merasa enggan menerima bantuan, mengingat perbuatan Crocodile di masa lalu. Namun Ivankov menyarankan untuk melepasnya dengan menjamin kalau ia mengenal Crocodile beserta rahasia kecilnya. Bersamaan dengan itu, Jinbe memohon untuk dibebaskan juga karena ingin ikut menolong Ace. Luffy setuju dan kemudian Inazuma membebaskan mereka berdua. Setelah dibebaskan, Jinbe memperingatkan Crocodile agar tidak mengganggu shirohige nantinya, dan Crocodile menantang Jinbe kalau ia ingin mati demi membela shirohige. Menengahi hal itu, Ivankov menyatakan kalau mereka tidak punya waktu dan harus segera pergi. Kemudian bergabung para Newkama dan Mr. 2 Bon kurei, mengikuti mereka untuk keluar dari Impel Down. Crocodile menggunakan kekuatannya untuk mengeringkan pintu masuk ke Level 4 menjadi pasir. Di balik pintu sudah menunggu para penjaga Impel Down. Luffy, Crocodile dan Jinbe mengeluarkan kemampuan mereka dan mengalahkan penjaga dengan mudah. Di level 4, Crocodile membebaskan Daz Bones yang setuju bergabung dengannya. Kemudian muncul Sadi-chan dan para Setan Penjaga menghadapi mereka. Luffy, Jinbe dan Crocodile mengalahkan mereka dengan satu serangan. Kemudian mereka berpapasan dengan Kurohige dan krunya. Crocodile hanya menyaksikan ketika Luffy mencoba menyerang Teach. Ia tampak terkejut melihat teach bisa melukai Luffy mengingat Luffy terbuat dari karet. Setelah diingatkan Jinbe kalau mereka tidak punya banyak waktu, Luffy berhenti bertarung dan bergegas melanjutkan perjalanan. Crocodile menyempatkan bertanya kepada teach mengapa ia begitu bersemangat untuk melepaskan statusnya sebagai Shichibukai. Teach mengatakan kalau ia tidak berkewajiban untuk menjawab. Dan dibalas oleh Crocodile kalau ia pun tak peduli tentang apa yang direncanakannya. Kemudian muncul Minotaurus menghadapi mereka. Bon Kurei tampak bingung karena seingatnya makhluk itu telah dilumpuhkan sebelumnya. Crocodile menjelaskan kalau empat setan penjaga adalah pengguna buah Zoan yang dibangkitkan, yang memiliki tingkat pemulihan yang cepat dan tiga penjaga lain yang dipukul oleh ia, Luffy dan Jinbe, juga akan segera pulih. Namun Crocodile menyatakan kalau ia tidak khawatir dengan hal tersebut karena Warden Magellan akan segera tiba. Ivankov dan Inazuma menawarkan untuk menghadang Magellan, sementara Luffy dan rombongan tetap melanjutkan perjalanan.

Sampai di Level 2, mereka mendapati tingkat itu telah kosong tanpa penjagaan. Luffy dan Jinbe penasaran bagaimana hal itu bisa terjadi. Mereka semua berlarian ketika melihat Magellan menghampiri dari belakang. Bergabung dengan mereka, Buggy dan Mr.3 Galdino serta tahanan Impel Down lainnya. Crocodile mengenali Mr. 3 dan mengatakan kalau ia seperti sepotong sampah yang tak berguna. Ketika Magellan mendekat, Mr. 3 mengeluarkan kemampuannya, "Candle Wall" untuk menahan laju Hydra Magellan. Melihat hal itu, Crocodile terkesan kalau Mr. 3 ternyata bisa berguna dan menyelamatkan banyak orang. Luffy dan Mr. 3 mencoba untuk melawan Magellan sementara sisanya tetap melanjutkan perjalanan. Setelah itu, Crocodile dan tahanan lainnya sampai di pintu keluar dan siap untuk pergi. Namun mereka mendapati tak ada satupun kapal yang bisa digunakan untuk melarikan diri. Jinbe berinisiatif mendobrak pintu sebagai rakit dan mengajak sukarelawan untuk ikut bersamanya untuk merebut salah satu kapal. Crocodile, Mr. 1 dan Buggy melompat ke pintu lalu Jinbe membawa mereka dari bawah air ke arah kapal. Tapi Angkatan Laut melihat hal itu dan menembaki mereka dengan meriam. Setelah mendekati kapal, Jinbe mengeluarkan kemampuannya untuk melontarkan mereka ke atas kapal. Crocodile dan Mr. 1 segera melumpuhkan para marinir yang ada di atasnya. Jinbe mencoba membantu dengan mengirimkan gelombang ke arah kapal dan menyebabkan kerusakan sedikit. Melihat hal itu, Crocodile tampak gusar karena kapal itulah yang akan mereka gunakan untuk melarikan diri. Jinbe meminta maaf atas kecerobohannya. Angkatan Laut mencoba menenggelamkan kapal yang akan mereka gunakan dengan menembakkan meriam. Crocodile menjadi marah dan mengirimkan badai pasir untuk menghentikan bola meriam. Kemudian Luffy dan rombongan sampai di kapal dengan menaiki ikan Hiu Paus atas perintah Jinbe dan mereka semua dapat pergi meninggalkan Impel Down setelah Mr. 2 mengorbankan dirinya untuk membukakan pintu keluar.

Perang Marineford

Diatas kapal, Crocodile mengomentari kemampuan Jinbe untuk berkomunikasi dengan ikan. ia tampak penasaran dengan hal itu dan menganggap kalau semua ras mermen identik dengan kekerasan. Kemudian Angkatan Laut menghubungi kapal mereka dan menginformasikan kalau mereka tak akan bisa melarikan diri karena hanya ada dua tujuan yang bisa dicapai yakni ke Enies Lobby atau bergabung dalam pertempuran di Marineford. Para tahanan yang dilepas Buggy menjadi panik dan menyarankan Buggy untuk mengambil alih kapal. Crocodile sambil bersiap-siap lalu mengancam mereka semua jika melakukan itu, namun Buggy berhasil menenangkan mereka. Lalu mereka dikejutkan oleh datangnya tsunami. Para tahanan yang dilepas Buggy kembali menjadi panik dan berlarian kesana kemari ingin menyelamatkan diri, namun Crocodile membentak mereka. Kapal mereka terombang ambing naik ke atas gelombang yang tinggi dan terhenti seketika karena air laut tiba-tiba membeku. Jinbe memperkirakan kalau terjadinya tsunami akibat ulah shirohige dan Laksamana Aokiji membekukannya kemudian. Jinbe juga mengatakan kalau perang telah dimulai. Luffy mengajak yang lainnya untuk mendorong perahu agar bisa kembali ketempat semula. Namun Ivankov melakukan "Hell Wink" yang malah mendorong mereka semua terjatuh ke depan dan mengirim semua tahanan terjatuh ke sebuah lubang bikinan Jozu, di lautan beku Marineford.

Bergabung dalam perang

Crocodile segera mencari keberadaan Shirohige dan menyerangnya dengan cepat. Namun Luffy menahan serangan Crocodile dengan "Gear Second". Crocodile mengingatkan Luffy kalau mereka sudah sepakat, namun Luffy bersikeras kalau shirohige penting bagi Ace dan tak boleh diganggu. Anak buah shirohige kemudian menjauhkan Crocodile dari shirohige. Crocodile terus berusaha menyerang shirohige namun dihalangi oleh anak buahnya. Crocodile mengirim mereka pergi dengan badai pasir. Komandan divisi 3 shirohige, Diamond Jozu memukul Crocodile dengan "Briliant Punk" dalam bentuk berlian hingga terluka. Jozu kembali akan menyerang Crocodile, namun gerakannya tiba-tiba terhenti. Terlihat Doflamingo naik diatas punggung Jozu dan mengendalikan gerakannya. Doflamingo menawarkan bantuannya untuk mengatasi Jozu. Ia mengajak Crocodile untuk bergabung dengannya, tapi Crocodile hanya tertawa dan menolak karena nantinya ia akan menjadi bawahan Doflamingo. Crocodile kemudian mengirimkan badai pasir "Sables" untuk menyingkirkan mereka berdua. Ketika Squardo menikam shirohige atas tipu muslihat Akainu, Crocodile tampak kesal dan mencemooh shirohige karena begitu mudahnya ia menjadi lengah. Shirohige mengungkapkan kalau ia hanyalah manusia dengan satu hati pada satu waktu dan tak akan menjadi kuat selamanya.

Kemudian semua orang terkejut, ketika Crocodile tak disangka menyelamatkan Ace dari upaya eksekusi pertama. Jinbe penasaran kenapa Crocodile yang sangat berambisi menyerang Shirohige, merubah hatinya dengan membantu Bajak Laut Shirohige. Crocodile hanya menjawab kalau ia tak ingin pihak Angkatan Laut mendapatkan kemenangan. Tiba-tiba kepala Crocodile terbang dan terpisah dari tubuhnya membuat semua orang terkejut. Donquixote Doflamingo lalu berbicara kalau ia menjadi iri kalau Crocodile memutuskan bergabung dengan pihak shirohige. Crocodile menjawab kalau ia tidak bergabung dengan siapapun. Lalu keduanya bertarung. Atas perintah Crocodile, Daz Bones mencoba melindungi Luffy dari Mihawk namun kalah. Crocodile lalu datang membantu menangkis serangan Mihawk dengan kait emasnya. Crocodile mengingatkan Mihawk agar berhati-hati dengannya karena perasaannya sedang sangat buruk. Crocodile hanya bisa menyaksikan ketika Kurohige dan krunya mengalahkan shirohige. Ia kemudian menyelamatkan Luffy dan Jinbe ketika dipojokkan oleh Akainu dengan berdalih kalau seseorang ingin melakukan sesuatu, harus dilakukan dengan benar. Ia mengirim keduanya terbang dengan "Sables" dan ditangkap kemudian oleh Buggy untuk diselamatkan. Crocodile menyarankan Akainu untuk membiarkan Luffy pergi. Kemudian para komandan Bajak Laut shirohige datang membantu dan mereka bertarung melawan Akainu. Setelah kedatangan Shanks, perang akhirnya dihentikan Sengoku. Crocodile dan Daz Bones diam-diam pergi meninggalkan Marineford.

Setelah Perang

Tiga minggu setelah perang, Crocodile dan Daz Bones terlihat di sebuah pulau tak bernama di Grand Line. Crocodile membaca sebuah koran yang memberitakan aksi Luffy, Jinbe dan Rayleigh kembali ke Marineford, dan mengatakan kalau aksi tersebut sebagai tindakan bodoh. Daz Bones menanggapi kalau mereka pasti memiliki semacam rencana, kalau tidak mereka pasti sudah gila, sekaligus menambahkan kalau Luffy menderita luka yang sulit untuk disembuhkan. Mendengar hal ini, Crocodile menuduh Daz Bones bersikap "Sarkastik" kepadanya, dan menyatakan kalau ia telah sembuh dari lukanya. Kemudian Crocodile menyatakan rencananya kembali ke Dunia Baru dan mengajak Daz Bones untuk ikut bersamanya.

Dressrosa

Crocodile terlihat sekilas di suatu tempat pada awal Cerita Dressrosa Chapter 700 Episode 629. Ia sedang duduk membaca berita pengunduran Doflamingo dari Shichibukai dan juga aliansi beberapa bajak laut terkenal. Di depannya, beberapa bajak laut yang tampak panik dengan isi artikel di koran.

Lain-lain

Pertempuran Crocodile

Perbedaan di Anime dan Manga

  • Saat melarikan diri dari Impel Down, di manga Crocodile mengalahkan Minozebra dengan sables dan Jinbe mengalahkan Minorhinoceros dengan Gosenmaigawara Seiken sedangkan di anime terjadi sebaliknya.
  • Di anime, Crocodile menyalahkan Emporio Ivankov ketika mereka jatuh dari langit. Hal ini terbukti salah di episode berikutnya, dimana ditunjukkan penjelasan rinci proses jatuhnya mereka. Selain itu, percakapan antara Akainu dengan para komandan shirohige dan Crocodile diperpanjang di anime.

Kesalahan pembuatan

  • Dalam Sampul Mini-Arc Story, Crocodile pernah ditampilkan memiliki kedua tangan, tanpa kait. Kemudian ini dikoreksi pada peluncuran Volume selanjutnya dengan menempatkan kait tangannya secara benar ditangan kiri.
  • Dalam anime Episode 117 (kira-kira pada menit ke 19:55), Crocodile terlihat merokok cerutu dengan kedua tangannya.
  • Saat Igaram pertama kali menyebutkan nilai buruan Crocodile, ia mengatakan sebesar Berry.png 80.000.000. Kemudian terbukti bahwa nilai buruan Crocodile adalah Berry.png 81.000.000 saat infoboxnya diperkenalkan.
  • Dalam SBS Volume 56, para penggemar bertanya kepada Oda mengapa pakaian Crocodile berganti menjadi pakaiannya sendiri setelah dibebaskan. Oda menjawab kalau Crocodile pergi ke Newkama Land dan mendapat pakaiannya disana. Hal ini digambarkan di anime.
Crocodile Kesalahan Kait.png
Kait tangan yang salah...
Crocodile Kait Dikoreksi.png
...dan kemudian diperbaiki.
Crocodile Merokok Kedua Tangan.png
Crocodile menyalakan cerutunya dengan kedua tangan.
Crocodile di Newkama Land.png
Crocodile di Newkama Land terlihat di anime.

Trivia

  • Crocodile adalah Shichibukai pertama yang kehilangan gelarnya dalam alur cerita. Ia juga Shichibukai pertama yang dikalahkan Luffy.
thumbail
  • Melalui Perangkap Warna Pelangi Miss Goldenweek terungkap bahwa mimpi Crocodile adalah menjadi Raja Bajak Laut.
  • Kait Crocodile merupakan stereotip penggantian bajak laut yang kehilangan tangannya dalam pertempuran, terutama dalam serial-serial fiksi. Dalam dunia bajak laut yang sesungguhnya, penggantian seperti ini tidak pernah terdengar karena dapat menimbulkan bahaya secara langsung.
  • Soundtrack yang dimainkan saat kekalahan Crocodile adalah Dvorak New World Symphony, "Allegro con Fuoco". Ini adalah yang ketiga musik klasik dimainkan dalam anime; yang pertama: saat perpisahan Buggy dengan Gaimon, dimainkan "Etude Chopin on E Mayor", yang kedua: saat kata-kata terakhir Dr. Hiluluk, dimainkan "Ave Maria", yang keempat: saat para zombie mengklaim Absalom sebagai pemimpin mereka, dimainkan "Ode to Joy" yang dibawakan Friedrich Schiller.
  • Saat di Alabasta, Crocodile mengatakan kepada Luffy bahwa jika Luffy benar-benar mengetahui seperti apa itu lautan, Luffy akan melepaskan impiannya menjadi Raja Bajak Laut. Setelah kematian Ace, Luffy akhirnya mengakui kalau ia benar-benar masih terlalu lemah untuk menjadi Raja Bajak Laut. Meski 2 tahun kemudian setelah dilatih Silvers Rayleigh, Luffy kembali menegaskan mimpinya untuk menjadi Raja Bajak Laut.
  • Sebagai Shichibukai, Crocodile memiliki tema hewan buaya.

Referensi

  1. One Piece Manga dan Anime — Vol. 17 Chapter 155 (hal. 6) dan Episode 92, Crocodile muncul untuk pertama kalinya.
  2. SBS One Piece MangaVol. 58, pertanyaan penggemar: berapa umur dan tinggi para Shichibukai?
  3. One Piece Manga dan Anime — Vol. 13 Chapter 113 (hal. 9) dan Episode 67, Crocodile disebutkan sebagai Shichibukai.
  4. One Piece Manga dan Anime — Vol. 13 Chapter 115 (hal. 15) dan Episode 66, Igaram menyebutkan nama kode dan nama bos organisasi mereka.
  5. One Piece Manga dan Anime — Vol. 23 Chapter 211 (hal. 13) dan Episode 127, Tashigi menangkap Crocodile dan melucuti gelar Shichibukainya atas dakwaan pengkhianatan terhadap Pemerintah Dunia.


Situs Navigasi

Also on Fandom

Random Wiki