Fandom

Wikia One Piece

Sabo

1.172pages on
this wiki
Add New Page
Bicara0 Share

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.

Mark1.png 'Selamat membaca!. Anda dapat membantu Wikia One Piece dengan mengembangkannya dan Follow Kami di Twitter. Kami mohon maaf karena Wikia ini dalam proses pengembangan. Mark1.png
Sabo
Sabo manga
Statistik
Kanji: サボ
Alias: Lucy
Debut: Chapter 583; Episode 494
Afiliasi: Tentara Revolusioner; Portgas D. Ace dan Monkey D. Luffy; Kerajaan Goa (membelot); Keluarga Dadan (mantan)
Jabatan: Kepala Staf Pasukan Revolusioner[1]; Bajak Laut; Pencuri; Bangsawan (mantan)
Lahir: 20 Maret
Usia: 10 (debut)
22 (Pasca Timeskip)
Pengisi Suara: Junko Takeuchi (debut)
Buah Iblis
Nama: Mera Mera no Mi
Arti: Suara api menyala
Tipe: Logia
 Sabo adalah Kepala Staf Tentara Revolusioner[2][1] dan teman masa kecil Monkey D. Luffy dan Portgas D. Ace. Mereka bertiga lalu saling mengangkat saudara satu sama lain. Ia sebetulnya anak seorang bangsawan dari kerajaan Goa, namun kabur dari rumah lalu hidup menggelandang di Terminal Grey. Impian Sabo yakni menjadi bajak laut yang bebas mengarungi lautan. Setelah timeskip Ia juga diakui sebagai "Nomor 2" dari seluruh organisasi, menjadikannya orang kedua dalam memerintah setelah Dragon sendiri.[1]

Meskipun demikian, Sabo memutuskan untuk berlayar sebelum Ace dan Luffy, dan perahu dihancurkan oleh Naga Langit saat kemudian. Sabo diyakini telah meninggal akibat peristiwa ini, tapi entah bagaimana selamat dan bergabung dengan Revolusioner.

Penampilan

Sebelum timeskip Sabo merupakan seorang anak kecil berusia sepuluh tahun, kira-kira seumuran dengan Ace saat itu. Dia memiliki gigi yang hilang dan rambut pirang keriting pendek. Dia memakai topi hitam besar dilingkari sepasang kacamata biru, jaket biru dengan lengan digulung, dasi dan sepasang celana panjang biru cerah diikat sabuk dengan gesper bunga berdesain rumit.

Sebelum tinggal di Terminal Grey, ia menegenakan pakaian yang lebih sederhana, dengan memakai kemeja putih lengan pendek dan celana pendek biru seperti biasa.

Setelah dewasa, Sabo telah tumbuh sangat mirip dengan adiknya, seperti tinggi yang sama, berat badan dan kurang lebih fisiknya juga sama persis. Fitur wajah-nya juga identik dengan Luffy, dengan pengecualian dari bekas luka yang ia peroleh di dekat mata kirinya.[3]

Karena rupa-nya mirip Luffy, ia mampu dengan mudah menipu lawan sebagai perseptif sebagai Diamante agar mengira dia adalah "Lucy" dengan hanya mengenakan pakaian yang sama. Rambutnya juga telah tumbuh sejak penampilan muda.

Sementara berpartisipasi dalam babak final di Corrida Colosseum di tempat Luffy, ia mengenakan mantel Luffy, jenggot palsu, dan gaya helm viking. Selain itu, ia mengenakan warna untuk menyembunyikan matanya. Dia juga memakai tanda berbentuk x di dadanya.

Kemudian, setelah putaran, ia kembali ke pakaian aslinya, yang menyerupai cukup banyak pakaian lamanya dari 12 tahun yang lalu. Sebuah jaket panjang dengan gesper di lengan kiri, dengan kemeja putih dan rompi hitam, dasi berjumbai dan sabuk sederhana memegang sepasang celana melonggarkan dengan sepatu bot hitam. Dia juga memakai sepasang sarung tangan hitam mirip dengan yang dipakai oleh CP9, dan ia tetap menggunakan topi kesayangannya yang dulu dengan kaca mata hitam.

Galeri

Sabo Infobox.png
Sabo ketika kecil.
Sabo Sebagai Lucy.png
Sabo menyamar sebagai Lucy.

Kepribadian

Sabo adalah seorang anak bangsawan yang dilahirkan dalam ketatnya tradisi kerajaan. Hal itu membuat ia memberontak lalu kabur meninggalkan rumah dan lebih memilih hidup menggelandang di pembuangan sampah, Terminal Grey. Meskipun menjadi anak seorang bangsawan, Sabo tidak menganggap dirinya sebagai kelas yang tinggi. Ia tidak memandang rendah orang-orang yang kurang beruntung, juga dia tidak berlagak tentang statusnya. Hal ini kontras dibanding seluruh keluarganya, yang melihat status mereka lebih penting dari apapun dan akan melakukan apapun untuk meningkatkan status sosial mereka, atau mempertahankan status sosial mereka saat ini, serta memandang rendah orang yang mereka anggap inferior. Sabo menolak ide-ide ini sepenuhnya, dan merasa malu disebut sebagai orang terhormat karena warisan itu.

Mimpi Sabo untuk bepergian di seluruh dunia sebagai bajak laut. Hal ini adalah untuk menulis sebuah buku yang berisi segala sesuatu yang akan ia lihat atau setiap tempat yang akan ia kunjungi selama perjalanannya. Alasan terbesar di balik motivasinya dipengaruhi masa kecilnya yang buruk di kerajaan Goa, lalu timbul semangat mencintai kebebasan dan membuat Sabo bertanya pada diri sendiri tentang dunia yang luas apakah benar-benar seperti diluar tembok kota yang tinggi, dan diluar pulau itu sendiri. Namun ia tak ragu menyingkirkan mimpinya demi orang yang disayanginya. Sabo orang yang setia pada teman-temannya, dalam kasus ini Ace dan Luffy yang dianggap saudara, ia kemudian menyerah pada tuntutan ayahnya dalam rangka keselamatan mereka.

Pada usia 22 tahun, Sabo tetap memiliki banyak kepribadian lamanya, meskipun ia tampaknya telah beradaptasi banyak dengan tingkah laku dari Luffy, termasuk kecenderungan adiknya yang sering salah mengucapkan nama-nama lain.

Hubungan

Keluarga

Ayah Sabo merupakan stereotip bangsawan yang sombong, menganggap Ace dan Luffy sebagai sampah, dan panik tentang terkontaminasi saat darah Bluejam menempel padanya selama pemukulan, mengklaim bahwa ia perlu didekontaminasi. Ia juga menginginkan anaknya untuk menjadi ahli warisnya, percaya bahwa seorang anak harus mematuhi keinginan orang tua, dan mengancam akan membunuh Ace dan Luffy jika Sabo tidak menuruti keinginannya. Ia memerintahkan Sabo untuk menikahi seorang putri bangsawan jika dewasa kelak. Hal itulah yang membuat Sabo lari. Lebih buruk lagi sebab ayahnya kemudian mengadopsi anak tiri dari status yang lebih tinggi dalam rangka memiliki pewaris cadangan. Sama seperti ayahnya, ibu Sabo pun berlaku demikian hanya berusaha meningkatkan status mulia mereka. Dia lebih suka membela seorang anak laki-laki dari status yang lebih tinggi saat berkelahi dengan Sabo, meminta maaf kepada keluarganya sambil menghibur anak itu, namun mengabaikan luka anaknya sendiri. Dia juga bertindak dengan cara yang kasar saat Sabo kembali dari pelarian. Sabo kemudian memiliki saudara angkat, Stelly, yang berasal dari bangsawan yang lebih tinggi dari keluarga Sabo, namun sepertinya ia tak terlalu peduli kepadanya.

Portgas D. Ace

Sejak lari dari rumah, Sabo berteman akrab dengan Ace, mengikuti jalan pikirannya menjadi bajak laut. Mereka kemudian bersama-sama mengumpulkan uang agar dapat membeli sebuah kapal untuk berlayar. Sayang niat itu kemudian gagal setelah insiden yang menimpa Sabo.

Dua tahun setelah kematian Ace, Sabo tampaknya menyesal bahwa ia tidak ada di sana untuk mencoba dan menyelamatkan nyawa kakaknya, yang dibuktikan dengan percakapan dia dengan Koala. Namun dia, mengunjungi makam Ace dan meninggalkan tiga cangkir sake disamping nisan Ace dalam kenangan persaudaraan mereka, dan disematkan sebuah artikel surat kabar untuk batu nisan untuk menunjukkan bahwa Luffy baik-baik saja. Meskipun menyesal, Sabo masih tetap bertekad untuk mewarisi kehendak Ace dengan mendapatkan Mera Mera no Mi. Dia kemudian terlihat seperti almarhum kakaknya untuk mengawasi saat ia memasuki arena.

Monkey D. Luffy

Ia dan Ace, awalnya sangat jengkel dengan Luffy, namun pandangannya berubah setelah Luffy menolak memberitahu rahasia mereka kepada Porchemy. Luffy kemudian dilantik menjadi kelompok mereka dan memperlakukan ia seperti saudara. Dalam surat yang dikirim Sabo, ia sempatt meminta agar Ace mengurus Luffy sebagai saudara mereka yang lebih muda.

Setelah timeskip, ketika Sabo bertemu Luffy, Luffy kaget dan terkejut karena faktanya bahwa Sabo masih hidup dan mulai menangis setelah bertemu dengannya, berpikir bahwa ia telah meninggal 12 tahun yang lalu. Dia juga memiliki kepercayaan yang cukup dalam, pada Sabo tentang keterampilan bertarungnya untuk meninggalkannya di final Corrida Colosseum di tangannya, yang memungkinkan Sabo untuk mengambil alih Mera Mera no Mi.

Curly Dadan

Dadan adalah ibu angkat Ace, dan juga Luffy. Saat Sabo memiliki konflik dengan Bajak Laut Bluejam Ace dan Luffy menyuruhnya tinggal bersama mereka.

Monkey D. Garp

Tidak diketahui bagaimana Garp menganggap Sabo namun ia tak keberatan melatih Sabo bersama-sama Ace dan Luffy di hutan. Mungkin ia juga menganggap Sabo seperti cucunya yang lain.

Monkey D. Dragon

Tidak diketahui apakah Dragon sadar bahwa Sabo menganggap dirinya "saudara" dari Monkey D. Luffy, anaknya. Demikian juga, tidak diketahui jika Sabo sadar bahwa Dragon adalah ayah Luffy atau bahwa ia adalah komandan Revolusioner terkenal.. Dragon juga meluangkan waktu untuk mendengarkan cerita Sabo, dan kemudian terkesan dengan kata-kata Sabo yang malu dilahirkan sebagai seorang bangsawan.[4]

Koala

Sabo tampaknya berkenalan baik dengan Koala, ke titik di mana dia tahu tentang sejarah bersama Luffy dan Ace dan menyesalkan tentang tidak kemampuan untuk berada di Pertempuran Marineford. Dia juga menghadiri pertempuran di Corrida Colosseum.[2]

Bartolomeo

Karena Sabo adalah saudara Luffy, Sabo memperlakukan Bartolomeo dengan penuh hormat.

Kemampuan dan Kekuatan

Sabo memiliki kemampuan bertarung yang cukup hebat, seperti saat ia dan Ace bersama-sama mengalahkan Porchemy. Senjata pilihan mereka saat itu yaitu sebuah tongkat pipa. Di Terminal Grey, duet Sabo dan Ace dikenal sebagai penjahat lokal yang ditakuti preman-preman disekitar. Di saat latihan, Sabo mampu mengalahkan Luffy lima puluh kali sehari tanpa kalah, serta mampu mengalahkan Ace dua puluh empat kali dan kalah dua puluh enam kali.

Dia juga pencuri yang ulung, karena ia dan Ace merampok mampu merampok begitu banyak orang untuk mendapatkan banyak uang dan barang berharga. Sabo sepertinya memiliki beberapa keahlian dalam navigasi dan menurut Ace yang berpikir jika Sabo cocok untuk menjadi navigator.

Sebagai orang dewasa, Sabo ditampilkan untuk memiliki kelincahan besar karena ia dengan mudah menghindari serangan dari Ikan Petarung, serta kekuatan yang luar biasa, dengan beradu kekuatan dengan Jesus Burgess, seorang bajak laut yang dikenal karena kekuatan kekejamannya, dengan sedikit usaha; dan kemudian menghancurkan seluruh arena Corrida Colosseum, yang cukup kuat untuk menahan semua pertempuran sebelumnya antara gladiator Dunia Baru.

Teknik

  • Ryu no Kagizume (竜の鉤爪 Ryū no kagizume?, "Cakar Naga"): Sabo menyerang musuh dengan serangan cakar tangan tiga jari (sangat mirip dengan yang digunakan dalam seni bela diri Cina). Hal ini dapat digunakan dengan Haki untuk meningkatkan kekuatannya. Ini pertama kali terlihat digunakan melawan Jesus Burgess selama final Corrida Colosseum dan cukup kuat untuk menghancurkan Haki-nya dalam baju besi.[5]
  • Ryusoken: Ryu no Ibuki (竜爪拳 竜の息吹 Ryūsōken: Ryū no Ibuki?, "Tinju Cakar Naga: Nafas naga"): Sabo membuat tangan terkepal ke dalam tanah saat merendamnya dengan Haki. Dia kemudian mendorong mereka ke lantai, menciptakan dampak besar yang hancur di area dalam Corrida Colosseum.[6]

Senjata

Pipa Sabo.png

Sabo memegang pipanya.

Sebagai seorang anak, metode yang disukai Sabo dalam pertempuran adalah tongkat bertempur yang menggunakan pipa logam.

Setelah timeskip ia terus menggunakan pipa, berjuang melawan dan membela diri dari serangan lawan sekuat Diamante, seorang eksekutif tinggi dari Bajak Laut Donquixote, dan Burgess, seorang kapten dari Bajak Laut Kurohige.[7] Ketika digunakan bersama dengan Busoshoku Haki, Sabo mampu dengan mudah mematahkan senjata Diamante.[5]

Haki

Selama pertarungannya dengan Jesus Burgess, Sabo dijiwai lengannya dengan Busoshoku Haki dalam hubungannya dengan teknik Ryu no Kagizume. Dia cukup kuat untuk menghancurkan armor Burgess yang sedang meliput lengan kanannya.[5]

Buah Iblis

Untuk Mera Mera no Mi, lihat Mera Mera no Mi.
Sabo Menggunakan Hiken.png

Sabo memanfaatkan kemampuan Mera Mera no Mi.

Sabo adalah pengguna Buah Iblis jenis Logia saat ini, yakni Mera Mera no Mi, yang awalnya milik Ace sebelum kematiannya. Dengan itu, Sabo mampu menjadi elemen api dan mengendalikan api dari tubuhnya. Setelah memakan buah, Sabo langsung bisa memanfaatkannya untuk menggunakan teknik terkenal Ace, yaitu "Hiken", yang cukup kuat untuk menghancurkan lantai bawah Corrida Colosseum, dengan memperlihatkan fasilitas bawah tanah, meskipun ia kemudian menunjukkan kesulitan mengendalikan buahnya yang biasanya ditampilkan oleh pengguna buah Iblis baru.[1]

Riwayat

Sebelumnya

Jika bukan karena insiden Sabo dan saudara yang merepotkan seperti kamu, aku mungkin tidak akan mau hidup....
— Ace pertama kali menyebutkan Sabo sebelum menit-menit akhir kematiannya[8]

Sabo terlahir dari keluarga bangsawan di kerajaan Goa di East Blue, yang bercita-cita menikahkan Sabo dengan putri kerajaan untuk mengamankan status keluarga mereka dan tidak peduli pada keinginan Sabo secara individu. Ayahnya telah lelah bekerja, ditunjukkan dengan merobek gambar buatan Sabo dan memerintahkan ia untuk pergi ke kamarnya dan belajar. Suatu hari ia terluka terkena pisau dalam perkelahian dengan anak dari keluarga bangsawan lain yang berstatus lebih tinggi. Ibu Sabo segera meminta maaf untuk tangisan anak itu karena takut kehilangan status kebangsawanan mereka ketimbang merawat luka anaknya sendiri. Menyadari ia tak lebih sebagai cara orang tuanya mengamankan kekayaan dan status mereka, Sabo melarikan diri ke Terminal Grey, meninggalkan orang tuanya untuk berpikir ia sudah mati. Dia kemudian bertemu Portgas D. Ace dan berteman dengannya.[9]

Sabo Menghitung Hasil Curian Ace.png

Sabo menghitung hasil curian Ace.

Keduanya tumbuh menjadi pencuri yang ditakuti di Terminal Grey. Sabo dan Ace kemudian berencana menjadi bajak laut dan membeli sebuah kapal. Untuk usahanya itu, mereka mulai mengumpulkan sejumlah uang curian sebagai tabungan selama lima tahun terakhir. Suatu hari Luffy muncul dengan membuntuti Ace dan mengetahui rahasia tabungan bajak laut mereka. Disaat bersamaan Porchemy dari kelompok Bajak Laut Bluejam juga muncul sedang mencari Ace karena ia merampok anak buahnya. Sabo dan Ace berhasil sembunyi namun Luffy tertangkap lalu dibawa untuk diinterogasi. Setelah mengamankan harta mereka, Sabo dan Ace memutuskan menyelamatkan Luffy lalu mereka saling berteman. Sabo kemudian tinggal di rumah Dadan untuk menghindari kejaran kru Bluejam.

Ace, Sabo, dan Luffy Saudara Angkat.png

Sabo, Luffy, dan Ace menjalin "Persaudaraan".

Ditengah kota mereka tanpa sengaja bertemu ayah kandung Sabo. Sabo akhirnya mengakui identitas aslinya sebagai anak seorang bangsawan. Mereka kemudian saling mengangkat saudara dan sejak saat itu mereka bertiga selalu melakukan segala sesuatu bersama-sama. Setelah beberapa waktu, ayah Sabo dengan menyewa Bluejam dan kru berhasil menemukan Sabo. Mereka menyandera Ace dan Luffy agar Sabo mau pulang kembali. Sabo mengalah dan bersedia mengikuti keinginan ayahnya.[10]

Berlari dari Kota Menjijikkan

Ketika Sabo dibawa kembali ke kota, ia dibawa ke kantor polisi untuk membahas kejahatan sebagai pelarian. ayah Sabo terus mencoba untuk menekan dia untuk menyatakan bahwa teman-temannya menipu dia agar melakukan kejahatan bersama mereka. Namun, Sabo menolak untuk berbohong, dan akhirnya ayahnya memukul dia di kepala, menyebabkan dia jatuh ke lantai, dan menyuap polisi untuk mengurus dokumen.

Ketika dirumah, melalui saudara angkatnya Stelly, ia dapat mengetahui rencana jahat pihak kerajaan dan para bangsawan untuk membakar Terminal Grey dan orang-orangnya, mengantisipasi kedatangan Tenryubito. Ia kemudian lari untuk memperingatkan para penduduk, namun terlambat dan ia berhasil ditangkap kembali. Tepat saat hari kunjungan para Tenryubito, Sabo kembali lari, kali ini ia merencanakan pelayarannya sendiri dan pergi ke laut.

Sabo Explosion Wreckage.png

Topi Sabo mengambang di laut, di samping kapalnya berapi yang hancur.

Tak lama setelah berlayar, kapalnya berpapasan dengan kapal milik Tenryubito. Dia mulai menyingkir agar tidak tertabrak dengan kapal yang lebih besar. Namun sang Tenryubito merasa tersinggung bahwa kapal rakyat biasa berani menyeberang jalan di depannya, lalu meledakkan kapal itu hingga hancur, meninggalkan reruntuhan dengan topi Sabo yang compang-camping mengambang diatasnya.[11]

Lalu dia ditemukan oleh Monkey D. Dragon, ia mengaku kebenaran rencana untuk membakar Terminal Gray dan merasa malu dilahirkan dari Bangsawan. Dragon, terkejut dengan kata-kata seperti yang datang dari seorang anak, setuju untuk mendengar Sabo keluar.[4]

Dogra, yang menyaksikan ini, melaporkan kepada Ace, Luffy dan Dadan bahwa Sabo telah meninggal dari kejadian ini. Namun, keesokan harinya, surat dari Sabo tiba (rupanya dia mengirimkannya sebelum berlayar) untuk Ace, yang mengatakan kepadanya bahwa ia berencana untuk berlayar cepat agar melarikan diri dari negeri ini dan juga agar mengurus adik mereka, Luffy.[11]

Meskipun ia diyakini telah tewas di tangan Bangsawan Dunia, Sabo ternyata selamat dan melanjutkan untuk bergabung dengan Tentara Revolusioner di beberapa titik sesudahnya. Untuk alasan masih belum diketahui, Sabo tidak dapat berpartisipasi dalam Pertempuran Marineford dan berusaha untuk menyelamatkan nyawa Ace. Namun, beberapa waktu sebelum kedatangannya di Dressrosa, Sabo mengunjungi makam Ace dan meninggalkan botol sake dengan tiga cangkir di atas sebuah kotak kecil sebagai penghormatan kepada hari mereka menjadi saudara, serta menyematkan sebuah artikel koran tentang kembalinya Topi Jerami' di batu nisan.[12]

Arc Dressrosa

Sabo Bertemu Luffy dan Bartolomeo.png

Sabo bertemu Luffy dan Bartolomeo.

Sabo, Koala, dan Hack tiba di Dressrosa untuk menghentikan perdagangan senjata yang dikelola keluarga Donquixote.[1]

Selama pertarungan Blok D, entah bagaimana ia berhasil masuk ke dalam Corrida Colosseum. Dia terganggu oleh Bartolomeo dalam percakapan Luffy dan menyatakan bahwa Mera Mera no Mi tidak bisa diberikan kepada Luffy. Bartolomeo menanggapi dengan marah, menjelaskan bahwa Sabo tidak punya hak untuk berbicara dengan saudara "Tinju Api Ace" yang akan menjadi Raja Bajak Laut dengan cara seperti itu. Sabo menjawab bahwa ia mengetahui hal-hal tentang Luffy. Setelah mendorong Bartolomeo kesamping, Sabo kemudian berbicara kepada Luffy. Setelah menyadari identitasnya, Luffy mulai menangis dan berteriak karena terkejut.[2]

Setelah Luffy melarikan diri colosseum, Sabo berbicara dengan Koala melalui Den Den Mushi, menceritakan pertemuannya dengan Luffy. Koala mengatakan kepadanya bahwa meskipun ia berada di Pertempuran Marineford, ia tidak bisa mengubah apa-apa. Saat itu terungkap bahwa Sabo telah mengenakan pakaian gladiator bekas Luffy dan telah mengganti identitasnya sebagai Lucy. Sabo kemudian mengatakan Koala untuk memberitahukan jika ada berita lebih lanjut tentang bawah tanah yang ditemukan, dan kemudian berkata bahwa ia akan mendapatkan buah Ace kembali. Sabo kemudian menyatakan bahwa ia harus mewarisi kehendak Ace saat ia berjalan menuju ke arena.[2]

Dia kemudian terlihat berdiri di samping Bartolomeo di dek observasi. Setelah setiap nama besar pejuang di Blok D tertimpa agak cepat, Sabo berkomentar bahwa ia mendengar desas-desus dari seseorang, yaitu Cavendish mengubah-ego, Hakuba.[13]

Ketika Rebecca adalah satu-satunya yang berdiri kembali dan dinyatakan sebagai pemenang Blok D, Sabo memujinya karena mampu menghindari serangan Hakuba itu. Namun, Sabo juga menyatakan bahwa ia akan tetap tidak membiarkan dia memenangkan Mera Mera no Mi.[14]

Sabo Memasuki Arena.png

Sabo memasuki arena.

Dia kemudian bertemu Rebecca setelah dia meninggalkan arena. Dia melambaikan tangan padanya tapi kemudian menyadari bahwa ia bukan Lucy sebelumnya. Sabo sebentar berbicara dengannya dan kemudian berjalan dengan berbicara pada dirinya sendiri seberapa mirip Dressrosa seperti negeri ia dan Luffy dibesarkan ketika memasuki final yang akan dimulai, Sabo adalah yang pertama untuk memasuki arena, lalu meminta Ace untuk mengamatinya.[7]

Setelah pemenang blok lain dan Diamante yang hadir di arena, Sabo mengambil catatan mental Burgess. Setelah Diamante menjelaskan aturan babak ini, lima orang battle royale dimulai. Sabo kemudian terlihat dengan mudah menghindari serangan dari Ikan Petarung.[3]

Berkas:Sabo vs. Burgess.png

Ketika ikan Petarung memegang Mera Mera no Mi mendekati arena, Sabo melompat kesitu. Diamante berusaha untuk menyerangnya, tapi Sabo mampu mematahkan senjatanya. Burgess mencoba untuk mengambil keduanya dengan Surge Elbow-nya tapi Sabo menghantam kepalanya dengan Busoshoku Haki-nya yang diresapi Cakar Naga dan berhasil memecahkan armor sekitar lengan kanannya. Dia berkomentar bahwa mendapatkan buah tidak akan mudah.[5]

Kemudian, ketika Rebecca menahan pukulan dari Diamante, Sabo meminta Bartolomeo untuk melindunginya.[15]

Ketika semua mainan penonton berubah kembali ke bentuk aslinya, Sabo melanjutkan untuk menghancurkan seluruh arena.[6]

Lalu ring arena runtuh ke bawah tanah, Sabo dengan cepat melompat pada Ikan Petarung yang memegang Mera Mera no Mi. Dia merobek dan mengambil untuk menggigit buah tersebut. Dia kemudian meraih Rebecca dan melompat ke udara dengan bersamaan helm dan jenggot palsunya jatuh. Sementara di udara, ia menggunakan Hiken dan menghancurkan arena dan berdampak ke bawah tanah.[1]

Sabo Memakan Mera Mera no Mi.png

Sabo memakan Mera Mera no Mi.

Setelah memegang Rebecca dan menyelamatkannya, Koala memakai pakaian dia, ketika Sabo dengan sibuknya mengalami kesulitan untuk mengendalikan kekuatan buah ini. Setelah Rebecca menyadari bahwa ia bukanlah Lucy asli, Sabo menegaskan hal ini dan mengatakan bahwa Lucy tua itu adiknya, Luffy, dan bahwa mereka berasal dari Tentara Revolusioner. Dia juga memberitahu Rebecca bahwa mereka berada di sana untuk menghentikan produksi senjata yang dipromosikan untuk perang di seluruh dunia, dan tempat di mana mereka diproduksi terletak di tempat lain, menyatakan bahwa itu akan menjadi hadiah yang bagus untuk Dragon jika mereka menemukannya.[1]


Lain-Lain

Pertarungan Utama

  • Sabo dan Portgas D. Ace vs. Porchemy
  • Sabo vs. Portgas D. Ace (latihan)
  • Sabo vs. Monkey D. Luffy (latihan)
  • Final Corrida Colosseum

Pertarungan Filler

  • Sabo, Ace, dan Luffy vs. harimau raksasa
  • Sabo, Ace, dan Luffy vs. anggota Bajak Laut Bluejam

Trivia

Sabo Dewasa.png

Sabo digambarkan sebagai orang dewasa berusia 20 tahun, bersama Ace dan Luffy.

  • Karakter Sabo diisyaratkan muncul pertama kali dalam sampul Chapter 558 dengan gambar Sabo, Ace dan Luffy sedang saling bertukar cangkir sake.
  • Baik Sabo, Ace maupun Luffy masing-masing memiliki topi ciri khasnya masing-masing.
  • Sosok Sabo kembali muncul dalam chapter 596 sebagai seorang pemuda. Dia digambarkan dengan tubuh tinggi dan berotot dibelakang Ace dan Luffy. Dia masih mengenakan baju yang sama lengkap dengan tongkat pipa ciri khasnya.
  • Karakter Sabo pertama diisyaratkan dalam Chapter 558 di mana cangkir sake ketiga sedikit dapat dilihat dalam kilas balik diantara persaudaraan anak laki-laki.[16]
  • Penampilan Sabo mirip dengan karakter Artful Dodger dari Charles Dickens 'Oliver Putar. Dia juga adalah bagian dari sekelompok anak pencuri. Penampilan persisnya termasuk topi dan rompi ketika dewasa dengan lengan digulung.
  • Nasib Sabo itu diisyaratkan dua kali. Setelah selama percakapan antara Ivankov dan Dragon, dan sekali lagi pada halaman sampul Chapter 668 sebagai tiga cangkir sake ditempatkan sebelum makam Ace dengan artikel koran tentang berjudul "Luffy menyematkan ke liang kubur". Ia kemudian mengungkapkan bahwa Sabo adalah orang yang meletakkannya di sana.
  • Bersama dengan Dragon dan Garp, Sabo relatif menyerupai Luffy untuk memiliki semacam tanda di sisi kiri wajah.


Referensi

  1. 1,0 1,1 1,2 1,3 1,4 1,5 1,6 One Piece MangaChapter 744.
  2. 2,0 2,1 2,2 2,3 One Piece MangaChapter 731, Luffy bertemu Sabo di colosseum.
  3. 3,0 3,1 One Piece MangaChapter 736, Bekas luka wajah Sabo.
  4. 4,0 4,1 One Piece Manga dan Anime — Vol. 60 Chapter 586 dan Episode 501, Sabo menginformasikan Dragon tentang kekejaman kaum bangsawan yang suka mengarang.
  5. 5,0 5,1 5,2 5,3 One Piece MangaChapter 737, Sabo bertarung dengan Jesus Burgess.
  6. 6,0 6,1 One Piece MangaChapter 743.
  7. 7,0 7,1 One Piece MangaChapter 735, Sabo ditampilkan di Colosseum memegang pipa.
  8. One Piece Manga — Vol. 59 Chapter 574, Sabo disebutkan dalam kematian Ace.
  9. One Piece Manga dan Anime — Vol. 60 Chapter 585 dan Episode 496, Masa lalu Sabo, aspirasi untuk masa depan, dan bersumpah dalam persaudaraan.
  10. One Piece Manga dan Anime — Vol. 60 Chapter 585 dan Episode 500, Sabo akan dipisahkan dari geng.
  11. 11,0 11,1 One Piece Manga dan Anime — Vol. 60 Chapter 588 dan Episode 502, Kapal Sabo terbakar.
  12. One Piece Manga — Vol. 68 Chapter 668, Penghormatan Sabo untuk makam Ace.
  13. One Piece MangaChapter 733.
  14. One Piece MangaChapter 734, Sabo memuji keterampilan Rebecca.
  15. One Piece MangaChapter 739.
  16. SBS One Piece MangaVol. 60, pertanyaan fan: Apakah mungkin bahwa dalam Volume 58, Chapter 558, pada panel ke-3 halaman 11, saya melihat 3 orang cangkir (Sabo)?


Navigasi Situs

Also on Fandom

Random Wiki